Berjodoh adalah Pilihan

relationship

Menjadi lajang di usia 25+ banyak suka dukanya. Setidaknya ini berdasarkan pengalaman yang saya rasakan. Hal yang tidak mengenakkan sih biasanya ketika pergi ke kondangan atau lebaran, dengan tidak membawa pasangan. Risih saja kalau ditanya “kapan nyusul menikah nih?”. Padahal pernikahan bukanlah lomba yang dimenangkan oleh siapa yang mencapai depan penghulu duluan.

Entah banyak yang menyadari atau tidak, namun bagi saya hal yang paling membuat sedih menjadi lajang adalah ketika tagihan bulanan datang. Saya harus membayarnya sendirian *kekepin dompet*😛.

Di samping hal-hal tidak enak di atas, sebenarnya ada banyak privilege yang dimiliki seorang lajang. Saya bisa menyelesaikan kuliah pasca sarjana tanpa harus memikirkan biaya membeli susu dan popok. Saya bisa traveling ke tempat yang sebelumnya hanya bisa saya lihat di kartu pos atau Instagram travelers lain, dengan pengeluaran hanya untuk satu orang. Saya bisa pergi ke sana kemari dan membangun networking dengan lebih fleksibel.

Menurut saya, networking ini termasuk salah satu ikhtiar untuk mendatangkan jodoh loh. Percaya ga? Dengan pergaulan yang semakin luas, maka akan lebih banyak yang mengenal kita dan membuka peluang untuk menjadi media mempertemukan kita dengan jodoh potensial. Saya dengan significant other juga hasil dikenalin😀.

Jalan berjodoh memang bermacam-macam dan misterius. Berdasarkan cerita beberapa teman dekat, berikut ini bagaimana cara mereka bertemu pasangan masing-masing.

Dikenalkan oleh Saudara Jauh

Salah satu sahabat saya sejak kuliah (sebut saja namanya Laras) menemukan jodoh melalui perantara saudara jauh. Sang perantara ini adalah teman kantor pria yang akan dikenalkan ke Laras. Awalnya, Laras juga enggan untuk menerima tawaran karena saudara jauhnya ini sudah seumuran “bapak-bapak”. Laras mengira akan dikenalkan kepada seorang “bapak-bapak” yang sudah “ngebet” nikah.

Singkatnya, perkenalan dimulai dari sms tanpa basa basi.

“Saya Bima”.

“Saya Laras”. Titik.

Beberapa hari setelah sms pertama diterima, mereka baru memulai percakapan lain, yang berujung dengan janji temu di sebuah tempat makan. Saat ini Laras dan pria tersebut sudah memiliki seorang anak laki-laki😀.

“… the soul mate doesn’t have to be a romantic relationship. Sometimes in life, you meet people when you need them, and there is an immediate connection.” Alison G. Bailey

Teman Sekantor 

Ini juga sering terjadi, berjodoh dengan rekan kerja. Intensitas bertemu yang tinggi, ditambah dengan obrolan yang nyambung karena berada pada lingkungan yang sama, beberapa teman saya menikah dengan rekan kerjanya.

Ada juga sih teman yang menjadikan “mencari jodoh” sebagai motif mencari kantor baru. Ketika dia sudah dua tahun bekerja di sebuah kantor dan tidak ada tanda-tanda bahwa dia akan menemukan soul mate-nya, maka dia akan resign dan pindah tempat kerja😀.

Nah, yang menjadi persoalan adalah bagaimana jika kita bekerja di perusahaan yang memberlakukan peraturan “tidak boleh menikah dengan sesama pekerja?”. Hidup adalah pilihan. Take it or leave it. Kalau jodoh dan rasa nyaman sih susah didapatkan, sementara tempat untuk mencari nafkah kan bisa dicari lagi😛.

“Love is all about guts. If you have it, you fight with the world. If you don’t, you fight with yourself.” Heenashree Khandelwal, Soulmates, By Chance

Sosial Media

Berawal dari saling mem-follow akun social media, stalking yang menumbuhkan rasa kagum atas pemikiran si dia yang dituangkan di sana, lama-lama obrolan dibawa ke japri. Ada juga teman saya yang akhirnya menikah dengan pria yang merupakan follower social media-nya.

Matchmaking App

Matchmaking atau dating app dapat dijadikan salah satu media perantara juga dalam menemukan jodoh. Hal ini sudah dibuktikan dalam kisah nyata love life seorang teman dekat. Mungkin ada yang bilang ini mustahil, but it happens! Jalan berjodoh selalu menjadi misteri😀.

Jika mau mencari di PlayStore, ada banyak aplikasi semacam matchmaking. Namun jika ingin berkenalan dengan orang-orang yang sekota yang sudah terverifikasi akunnya, maka bisa mencoba aplikasi Woo.

Ada Apa di Woo?

Kenapa kok harus mencoba Woo?

Mudah dihubungkan dengan Facebook

Sering kali saya merasa malas untuk mengisi informasi diri sebagai profile. Ketika sign up pada Woo, kita dapat memilih untuk login dengan menggunakan Facebook account kita. Voila! Profile picture hingga personal info lainnya langsung diambil dari Facebook!

About Me

Pada halaman About Me, Woo membaginya dalam tiga bagian yakni Personality, Lifestyle, dan Passion & Interest. Tinggal diklik dan pilih saja yang sesuai dengan kepribadian kita. Gampang banget kan!

woo

Tampilan bagian Passions & Interests. Tinggal pilih-pilih saja.

passions and interests

Di bagian Personality, kita dapat memilih tiga hal yang paling menggambarkan diri kita. Kalau saya salah satunya sih pasti cranky when hungry 😀.

interest woo

Tag Search

Woo juga memfasilitasi penggunanya dengan fitur Tar Search. Misal, saya suka banget traveling dan suka dengan Nat Geo Adventure, maka saya bisa mencari orang lain yang memiliki kesukaan sejenis dengan mengklik tag “traveling” dan “NatGeo” tersebut.

Swap as You Like

Woo akan memberikan suggestion terhadap profile pengguna lain, melalui algoritma tertentu, yang mungkin cocok dengan kita. Bisa karena range usia, pekerjaan, kesukaan, atau hal lainnya yang sudah kita isikan pada bagian Profile dan About Me. Kalau kita menyukai profile yang dimunculkan Woo, klik tombol centangnya. Tapi kalau tidak suka, tinggal diklik tombol silang. Nah ketika kedua akun saling nge-like, baru deh muncul window chat untuk berkomunikasi. Jadi tidak sembarang orang bisa berkomunikasi dengan kita. Lebih nyaman deh🙂.

Setelah menginstall aplikasi ini di hp, saya mendapatkan notifikasi kalau profile saya di-like oleh beberapa orang. Setelah itu saya tinggal memilih, siapa yang profile-nya menarik untuk di-like balik.

Bagaimana? Sudah siap membuka diri dan hati? Selamat menemukan jodohmu, karena berjodoh adalah pilihan. Pilihan apakah mau memulai sekarang atau nanti, mau melalui perantara orang atau aplikasi🙂.

Image credit: picjumbo.com

31 thoughts on “Berjodoh adalah Pilihan

  1. Sekar berkata:

    banyak yang berjodoh lewat socmed dan langgeng. Tapi saya selalu gagal membayangkan, kok bisa ya kenal lewat socmed terus bisa mempercayakan hidupnya untuk dibangun bersama dgn si calon pasangan itu? Walaupun, yah, pasti pakai proses perkenalan dan pertemanan yang cukup panjang.^^’

  2. omnduut berkata:

    Susahnya tipe kayak aku ini yang gak mudah jatuh hati, kalo udah jatuh hati, ya ampun susahnya move on. Sekalinya kejadian, eh aku telat. “Kenapa kamu gak bilang dari dulu, padahal aku nunggu.” ngehe kan? *duh malah curhat dimari*

Habis maen komen dong :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s