Mencoreti Impian Tahun 2014

Bulan Juni tahun 2014 ini sungguh bulan yang luar biasa buat saya, terutama dalam 2 minggu terakhir. Banyak hal-hal penting dan menarik yang terjadi, hal yang selama ini saya tunggu dan dambakan. Setelah bisa short escape ke Samosir, sementara badan belum selesai lelahnya, saya kembali ke Jakarta. Selain ditunggu oleh list pekerjaan, list impian saya di tahun ini juga menanti untuk dicoret. Yay! ^^

Sebenarnya saya lelah secara fisik dan mental, saat ini saja saya sedang flu yang sepertinya sebagai akibat kurang istirahat dan kurang makan. Hari minggu saya sampai di kosan, kembali dari Medan, pada jam 23.00 WIB. Besoknya sudah bekerja lagi dan harus pulang malam karena ke kampus dulu untuk menyerahkan tesis kepada dosen penguji ahli, serta ke toko kue untuk menyiapkan konsumsi bagi para dosen yang hadir di sidang tesis saya pada hari Selasa. Dengan badan yang lelah sangat, file presentasi pun saya buat pada hari Selasa jam 01.30 WIB. Deadliner sejati 😐

Pas mau sidang rasanya hati dan pikiran ga karuan. Tapi alhamdulillah dinyatakan lulus walaupun harus dengan revisi :D. Akhirnya ujung dari perjuangan selama dua tahun terlihat sudah. Dua tahun yang luar biasa karena saya harus banyak menolak ajakan teman-teman untuk ngumpul bareng dan traveling :(. Berat banget melihat yang lain upload foto liburan sementara saya di warung kopi mengerjakan tugas kuliah. Selalu ada harga yang dibayar untuk setiap cita-cita! 🙂

Wajah bahagia setelah sidang

Wajah bahagia setelah sidang

Baca lebih lanjut

Pintu

Mungkin pada jalan-jalan sepi, yang acap kali menemani, adalah jalan yang saya pilih. Jalan yang menjanjikan kebebasan tanpa pesan basa-basi, yang seharusnya tidak perlu disisakan padanya tempat istimewa di kepala, apalagi di hati. Tidak sama sekali.

Tidak, saya tidak membenci mereka yang telah memilih pintu ini untuk diketuk dan didatangi. Tetapi bukankah saya juga memiliki hak untuk memilih? Berlari menggapai atau sekedar mengabaikannya.

Mungkin, saya memerlukan ketukan dari mereka yang telah selesai dengan dirinya. Mereka yang menyadari bahwa hidup kami bukan hanya saya dan dia, bukan hanya rumah, mobil dan segala sisanya.

Jadi, tunggu apa lagi? Jangan membuang waktumu di sini!

49 Days

Ini adalah 20 episode serial drama korea yang saya lihat weekend kemarin. Sekilas drama ini tidak ada bedanya dengan serial drama korea yang lainnya: stylish, fashionable, nice setting places, nice soundtrack etc. Awalnya saya kecewa sih karena aktornya tidak setampan Lee Min Ho, tapi saya tetap menonton karena penasaran akan ceritanya.

Serial ini menceritakan tentang seorang gadis bernama Ji Hyun yang memiliki kehidupan 9/10, seems perfect: orang tua yang menyayangi dia, cantik, materi berkecukupan, calon suami yang keren dan mencintainya, she has the dream world. Dia pewaris tunggal perusahaan orang tuanya. Sang calon suami, Kang Min Ho, looks like a hard to find guy dan akan menjadi pimpinan perusahaan orang tua Ji Hyun setelah mereka menikah.

Namun sayang beberapa hari sebelum pernikahannya, Ji Hyun mengalami kecelakaan mobil beruntun akibat ada Song Yi Kyung, seorang perempuan yang ingin bunuh diri dengan menyeberangi jalan dan berusaha menabrakkan dirinya pada truk yang melintas. Song Yi Kyung berhasil diselamatkan oleh dokter yang selama ini memang memberikan perhatian kepadanya, namun sayang ruh Ji Hyun lepas dari jiwanya yang menyebabkan dia berada dalam keadaan koma.

Ji Hyun bertemu scheduler, sosok yang digambarkan sebagai pihak yang memastikan bahwa orang-orang mati pada waktu dan saat yang telah ditentukan oleh schedule takdir. Ji Hyun diberikan waktu 49 hari oleh scheduler untuk mengumpulkan 3 air mata dari orang-orang yang tulus mencintainya, selain mereka yang memiliki ikatan keluarga, untuk bisa hidup kembali. Sementara sang scheduler sendiri meninggal pada usia 23 tahun dan voluntary menjadi scheduler agar bisa mendapatkan kesempatan untuk menyelesaikan urusan dunianya yang belum terselesaikan ketika dia meninggal. Ringkasan cerita bisa dibaca di sini.

Drama ini membuat saya berfikir, what if I were in Ji Hyun’s position.

Saya tidak pernah tahu kapan saya akan mati, saya juga tidak tahu apakah akan ada yang menangisi saya dengan tulus jika saya sedang koma. Respon orang ketika saya mengalami musibah atau mungkin dalam keadaan koma/mati sebenarnya menjadi pembuktian whether I have lived well or not, how deep I left my footprints or how much I was coloring their life.

Saya jadi menyadari kalau saya banyak menyia-nyiakan waktu, menggunakannya untuk hal-hal yang tidak bermanfaat dan mengaburkan fokus saya atas apa yang seharusnya saya lakukan di dunia. Saya juga jarang atau kurang show my feeling for my family and people around me about how I love them and thankful for having them in my life. Hal-hal yang terlihat sepele dan feeble (atau istilah kerennya menye-menye) yang biasanya justru menyesakkan ketika saya menyadari bahwa saya belum menyampaikan dan melakukannya, selain ibadah dan bekal untuk hari penghakiman kelak tentunya.

Mungkin dengan membayangkan dengan berada pada akhir batas waktu kita hidup di dunia and we take a look back what we’ve done bisa menjadi cermin tentang what should we do and how to live this life well. Setelah menonton 49 days saya juga jadi lebih berhati-hati menyeberangi jalan dan berharap punya Han Kang.

Have a good life, pals.

Persiapan Sebelum Menikah

Tumben pagi ini saya sudah blog walking setelah merasa cape’ mengemasi beberapa barang, karena saya berencana untuk pindah weekend ini. Kalau sekarang masih tahap pindah kos-kosan, semoga pindahan berikutnya bisa pindah rumah :p. Eh, perkataan itu wujud doa kan ya? Hehehe.

Klik sana klik sini, scroll up and down, akhirnya kembali ke blog suamigila yang sudah lama tidak saya kunjungi. Setelah baca-baca saya memutuskan untuk repost karena saya merasa tulisannya sangat bermanfaat, terutama bagi lajang seperti saya supaya ingat menabung dan belajar berinvestasi kalau sudah punya gaji tetap. Enjoy ;).

Persiapan Sebelum Menikah

May 16th, 2011

Baru-baru ini nemu kasus di mana seseorang, katakanlah X dan Y menikah. Agak miris juga sih. Sampai sekarang mereka hepi-hepi aja. Tapi mereka berada dalam beberapa masalah praktikal seperti, mau DP rumah tapi salary gabungan kurang cukup. DPnya juga kurang cukup. Mau DP pun anak sedang dikandung. Intinya they wanted to progress tapi ternyata ada beberapa hal yang sebaiknya mereka miiki sebelum nikah, belum mereka miliki sampai mereka telah menikah dan sedang mengandung anak.

I’m not an expert in finance but I do intend to share what I know. Semoga bisa jadi bahan rujukan adik-adik kita yang sedang berjalan menuju stage ini.

Gue rasa di jaman susah gini, gak ada salahnya pasangan yang akan menikah duduk bareng dan buka-bukaan soal uang. And as an individual, we want to be the part of the solution kan, bukan part of the problem.

Things you might want to check before marriage:

Debts
1.a. Pastikan kita sendiri gak punya CC debt. CC debt akan menurunkan credit score kita di BI. Ini akan bermasalah ketika pasangan akan membeli rumah. Bisa jadi pasangan kita bersih, eh credit score kita buruk. Kalo udah gini, kasian pasangan kita apalagi kalo dia udah mati-matian nabung.

1.b. Pastikan calon pasangan gak punya CC debt. Sebaliknya juga berlaku, dia harus kasian juga dong sama kita kalo kitanya yang udah hemat kiri kanan buat beli rumah, tapi KPRnya ditolak bank.

2.a. Pastikan bahwa selain CC, kita juga gak punya utang apa pun, berapa pun, dalam bentuk apa pun. Menikah adalah kegiatan di mana reputasi finansial (credit score) dan daya beli 2 individu menjadi satu. Menikah juga adalah titik di mana kita bukan lagi menjadi tertanggung namun menjadi penanggung dan penanggungan ini pertanggunjawabannya juga ditanya di akhirat nanti. So we might want to be ready and make sure there is no minus in our bank account before we start. Kita ingin memulai rumah tangga setidaknya dari titik nol, bukan dari titik minus. Jika masih minus, tidak apa-apa. That doesn’t make us a bad person. Tapi sebaiknya dibereskan dulu.

Mungkin ada beberapa lajang yang nyicil mobil. This is fine. Meski sebaiknya dilunasi dulu atau setidaknya jika belum, bisa lunas saat menikah, benar-benar didata dulu sebelum nikah. Konsekwensinya, cicilan mobil ini akan mengurangi daya cicil kita dalam mencicil rumah.

2.b. Pastikan kondisi utang pasangan juga sehat.

Dua hal di atas sangat realistis untuk dilakukan. Ini pasti bisa dilakukan semua orang.

Tanggungan
3.a. Data semua tanggungan sebelum nikah. Di sini mungkin orang mulai variatif. Mungkin ada orang yang bukan punya utang namun punya tanggungan seperti biaya kuliah adik, biaya sakit orang tua, atau kita mensupport orang tua. Ini jangan dihitung sebagai hutang namun sebagai tertanggung. Jangan juga dihitung sebagai beban. Mereka darah daging kita juga kan. Kalo gak ada mereka belum tentu kita seperti ini.
Yang jelas, tertanggung ini sebaiknya didata aja untuk memanage expectation.

Contoh kasusnya. Waktu pacaran, istri gak bilang bahwa biaya rumah sakit bapaknya 5 juta sebulan. Padahal suami sangat ingin beli rumah perdana. Setelah menikah, rencana itu terpaksa tertunda. Marahan. Dengan mendata tanggungan, pasangan bisa memanage expectation.

OK, 3 perihal pertama adalah tentang tanggungan dan yang minus-minusan ya.

Aset

4. Disarankan untuk memiliki asset, bukan liability (maaf terdengar seperti Robert Kiyosaki). Aset ini bisa semua hal definisi dari asset dari mulai jumlah tabungan yang cukup, atau saham, LM atau rumah. Kalo bisa beli rumah dari gaji single sendiri, itu fantastic. Malah sebaiknya beli rumah itu gak perlu nunggu nikah kok. Dan gak harus cowok yang beli rumah. Khusus untuk laki-laki, beli rumah sendiri berguna jadi mas kawin. Ntar kalo nikah bisa dijual, jadikan DP dan bersama salary istri beli rumah yang lebih besar. Perempuan juga begitu.

5. Disarankan untuk convert semua liability jadi asset. Ada temen yang realistis. Dia punya mobil kesayangan waktu dulu kuliah. Pas nikah, itu mobil dia jual, jadiin DP rumah dan dia+istri naek motor. Heart breaking? Yes. Tapi dia bilang that was the best decision of his life karena dia melihat harga mobilnya seidkit demi sedikit turun sedangkan harga rumah naik terus.

6. Buat cowok (dan muslim – maaf), biasakan beli emas sedikit demi sedikit dari awal kerja sampai menikah. Sunnah nabi menyatakan bahwa sebaiknya mas kawin dari pria utnuk wanita adalah sesuatu yang memiliki nilai gadai. Ini agar jika terjadi sesuatu, mas kawin itu bisa digadaikan dan membantu keuangan. Baiknya sih emas atau apa terserah (yang jelas bukan pompa aer). Yang jelas, sajadah dan seperangkat alat shalat, meski memiliki nilai agama yang tinggi, tidak memiliki nilai jual.

Let’s review how realistic the above 3 are. Semua mungkin, asal hitungannya dingin dan tidak pakai emosi. There is no such thing as mobil kesayangan. Yang ada hanya mobil. Atau mungkin dengan gaji 5-6 juta kita belum bisa cicil rumah 1.2 M. tapi gaji segitu bisa kok cicil rumah 40/90 di depok yang harganya 90-150 juta.

Lebih baik investasi kecil yang riil tapi naik ketimbang keinginan yang hanya tinggal keinginan.

Lebih baik murah dan sederhana tapi kebeli ketimbang yang jetset dan highclsss tapi gak kebeli-beli.

Meski kecil dan jauh, valuenya naik. Bisa jadi mas kawin, dan bisa jual dengan profit setelah menikah untuk beli rumah baru.

Finance

7. Ini untuk menjawab, berapa sih nilai tabungan+asset kertas yang sebaiknya seseorang miliki sebelum menikah? Di sini pasti jawabannya variatif dan secara nominal berbeda. Maka dari itu mungkin rumus ini bekerja:

Nilai tabungan+asset kertas minimum = ½ ongkos nikah + ½ DP rumah (jika belum punya rumah) + ½ ongkos melahirkan Caesar + 6 bulan biaya hidup

Semuanya ½ dengan asumsi pasangan kita akan cover setengahnya lagi. Atau dalam kasus ongkos melahirkan Caesar, dicover asuransi kantor.

DP rumah masuk rumus ini jika belum punya rumah. Memang bisa ngontrak atau bareng orang tua. Tapi alasan kenapa kita tinggal bareng orang tua atau ngontrak adalah karena kita mengumpulkan uang untuk suatu saat beli rumah sendiri kan? Jika pun bukan itu alasannya (mungkin untuk menemani orang tua), kepemilikan rumah oleh sebuah rumah tangga cukup penting sebagai tabungan asset keras. Malah jadi lebih untung akrena saat kita menemani orang tua di rumahnya, rumah itu kita kontrakkan dan autofinance dengans endirinya.

Ongkos melahirkan masuk sana just in case kita subur wakakak. Seriously, ada beberapa orang yang tokcer dan gelagepan juga. Alasan kenapa ongkos melahirkan masuk sana juga karena ini: Kalo baru nikah dan ngejar beli rumah, ngejar lunasi CC, ngejar beli motor atau mobil. Biasanya untuk melahirkan itu suka aja kelupaan.

Kayaknya 7 faktor ini juga udah cukup ya for now. Gue sengaja segeneric mungkin karena gak mau menggambarakan betapa horornya menikah itu.

Semua factor ini ada dengan asumsi kita tidak diberi bekal oleh orang tua. Memang pasti orang tua berusaha memberikan yang terbaik ya. Ada yang bayarin nikahan, ada yang beliin rumah atau mobil. Tapi ketujuh factor ini gue pikirkan dengan asumsi kita tidak mendapat pertolongan dari orang tua atau mertua. Pemberian itu gak salah malah kita harus bersyukur ada yang meringankan. However, tetap gak ada salahnya seseorang mengambil prinsip:

waktu kecil gak nyusahin orang tua, udah tua gak nyusahin anak.

Gue sendiri gak ada satu pun yang lulus ketika gue menikah huahaha. But I was lucky to go to Africa. Kalo belum nikah gue pribadi akan memertimbangkan yang di atas.

Pertanyaan kedua mungkin adalah, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menjaga 7 faktor di atas? Regret there is a time frame for this.

55 adalah usia kita pensiun.

21 adalah usia anak terakhir lulus kuliah. Plus + 1 tahun in case dia gak naik kelas.

1 tahun adalah mengandung anak terakhir (kecuali hamil sebelum nikah).

Sediakan 1 tahun in case proses punya momongan gak terlalu tokcer.

55-21-1-1-1 = 31 tahun.

Time span seseorang untuk mengumpulkan 7 faktor di atas adalah dari dia mulai lulus kuliah usia 21-22 tahun, sampai umur dia 31 tahun. Sekitar 10-11 tahun. Jika ingin punya 2 anak, then time span is shorter.

Semoga bermanfaat. I’m not an expert on this. I just intend to share.

Taken from suamigila.


Commitment With The Kids

I realize that I am not a good teacher.

Hal ini sering mengusik saya belakangan. Ketika anak-anak mulai bosan, atau mulai ramai sendiri di ruangan, then what should I do? Sebenarnya ketika hal seperti ini terjadi, saya, yang juga pernah menjadi pelajar, akan menyimpulkan bahwa every teacher has responsibility in making an exciting class. So it’s not too much when we say that:

‎”You can’t have a great school without great teachers. When you see a great teacher, you are seeing a work of art. You’re seeing a master, and it is as unbelievable as seeing a great athlete, or seeing a great musician.”

Waiting for Superman

When this thing happen, I put the blame on myself. So, I keep thinking how to be a nice companion for them while learning and spending a part of their Sunday in Taman Ilmu.

Lesson learned: keenness isn’t not enough, good methods are needed to make things work.

Saya termasuk orang yang gampang bosan jika suatu materi yang dijelaskan atau cara penyampaiannya gagal membuat saya tertarik. Apakah kebosanan anak-anak ini karma atas apa yang saya lakukan ketika masih sekolah atau kuliah? Berdoa agar bel istirahat atau bel pulang cepat berbunyi padahal masih 2 atau 3 jam di dalam kelas :D. Jadi, saya sadar betul ketika tidak bisa menarik perhatian mereka, berarti what I am doing isn’t enough to make them interested. Baca lebih lanjut

Pensiun

Entah kenapa, tadi di siang bolong aku sedang berkhayal soal rencana masa depan. Nggak tanggung-tanggung, langsung ke waktu ketika aku sudah pensiun *gatau diri, padahal lulus BPS aja belum :lol:*.

God always has a plan for us. He never sends something for nothing.

Jadi, sebenarnya aku punya keinginan, harapan, impian, cita-cita, passion, atau apapun lah itu namanya, to help woman and children to get a better education and living. Aku ingin mereka punya mimpi yang ingin dicapai dan diwujudkan, be positive minded and have positive manner.

Kenapa perempuan? Karena perempuan adalah kunci untuk menghasilkan generasi muda yang berkualitas. Secara general, ibu akan lebih banyak menghabiskan waktu dengan anaknya dibandingkan ayah. Oleh karenanya, nilai yang dimiliki ibu, secara otomatis akan memberikan warna yang dominan kepada anaknya di samping faktor-faktor lain tentunya. Pria bisa saja jadi presidennya, tapi perempuan tetaplah perdana menterinya :D.

Loh judulnya pensiun, kok malah ga bahas soal pensiun?

Jadi, setelah melihat para senior selama kegiatan class room di sini, ya para bapak dan ibu pengajar, orang lokal maupun interlokal asing, yang usianya kepala 4 dan 5, mereka masih begitu produktif dengan berbagai aktivitasnya. Aku jadi berangan-angan, aku bisa mewujudkan keinginanku tadi salah satunya ketika aku pensiun.

Yap, aku ingin pensiun muda lalu menjadi motivator yang kerjaannya keliling dari satu tempat ke tempat lain, membagikan pengalaman dan pelajaran yang telah aku dapat, meninggalkan nilai baik pada orang yang aku kunjungi, dan menjadi inspirasi mereka dalam kebaikan *amiiiiiin*.

Selain itu, aku juga ingin melanjutkan pendidikan dan mempelajari seputar psikologi dan komunikasi. I love learning about human, they’re complicated but I want to make it simple. Hal ini aku posting hanya sekedar untuk mengingatkan, ketika di tengah jalan aku lupa dan terlalu letih mengejar dunia, aku akan mengingat keinginanku ini ^^.

Allah tidak akan pernah mempersulit niat baik hambaNya.


I Was A Better Mom Before I Had Kids (via 4 Mothers)

Soon after I saw the title, I was a better mom before I had kids, I clicked and read this post. Actually, from the title I can imagine about the things to say by the author. I already have plans for (future) my children and this post makes me worry about what if I ruin my plans. But this makes me realize, it wont be easy to raise children.

Before I had children I was a great mom.

When my husband and I decided that we were going to start a family I was confident that I would be a “great mom”.  I naively felt that I had the credentials to back up my bold assumption.  After all I hold a university degree that includes many courses in child development and psychology and after graduating from my undergrad, I went on and completed my teaching degree with emphasis on grades kindergarten to six.

I have spent hours reading books on how the mind of a child works.  I have researched papers about the inner workings of a child’s psyche.  I used to be current on the research about TV watching and intelligence, which foods were toxic and how to cultivate well rounded, thoughtful individuals.

I think back to those cocky days, when my patience was intact and sleep deprivation meant pulling one all-nighter and having to work in the morning.

For those with kids: I don’t have to explain how my preconceptions about what life with kids would be like and the world as I knew it simultaneously shattered after my children were born.

For those of you without kids (who just read over this list with the same bravado that I once had):  read my top ten “Before I Had Kids” list and memorize it.  It will come back to haunt you.

Before I had kids I was . . .

  1. Never going to let my kids sleep in my bed.
  2. Never going to allow the T.V. to be on while we ate meals.
  3. Never going to bribe my children to be on their best behaviour.
  4. Never going to applaud/cheer when my child peed in the toilet.
  5. Never going to allow my kids to have a dirty face, dirty hands or wear dirty clothes in public.
  6. Never going to leave the house looking like a disheveled mess (i.e. hair a mess, track pants, no make-up, etc.)
  7. Never going to use the T.V. as a babysitter so I could: a) have a shower b) talk on the phone c) do anything else for myself.
  8. Never going to lose my cool during a temper tantrum.
  9. Never going to feed my children anything less than the healthiest, most organic, delicious food.

10. Never going to give them a B.S. answer to any of their questions, no matter how challenging the answer

would be, no matter how uncomfortable I would be, no matter how long the conversation needed to go on.

To all of you mothers and fathers, what are some of the things you promised you would never do as a parent that you have found yourself doing since having children?

Taken from 4 Mothers.