Mengurus Paspor Hilang

Entah efek menua atau memang khilaf, paspor saya hilang entah ke mana padahal saat itu adalah seminggu menjelang trip saya ke Penang. Setelah baca sana sini, saya memutuskan untuk mengurus paspor baru sendiri. Awalnya saya mau mengurus di kantor imigrasi di deket Kantor Pos Kota Tua karena skalian naik keretanya dari rumah. Sampai di kantor imigrasi jam 06.30 dan kata satpamnya saya sudah tidak dapat nomor antrian, padahal dari yang saya baca untuk mengurus paspor hilang harus ke Wasdakim dulu bukan ikut antrian paspor biasa. Tidak patah semangat, saya naik taksi ke Kantor Imigrasi Kelas I Kemayoran di Jalan Merpati.

Sampai di kantor imigrasi (kanim) Kemayoran, saya minta petunjuk dari front liner yang ada di lantai 1. Benar seperti yang saya baca, saya diarahkan ke lantai 4 untuk menemui Wasdakim dan mengaku berdosa telah menghilangkan dokumen negara. Pada kunjungan pertama ini, salinan berkas-berkas yang diperlukan sudah harus dibawa yakni surat kehilangan dari kepolisian, copy KTP (di A4), KK, ijasah terakhir, surat keterangan kerja dari kantor, dan akta lahir. Setelah berkas diberikan kepada Wasdakim, saya diminta kembali ke kanim tiga hari ke depan untuk membuat BAP. Baca lebih lanjut

Iklan

Antara Pengalaman, Pelajaran dan Ketidaksadaran

Kali ini saya akan berbagi cerita mengenai pengalaman saya yang cukup “tidak biasa” dalam waktu dua minggu di bulan Desember 2013 lalu. Sebagian kejadian bisa dikatakan bagian dari kebodohan. Mungkin saya terlalu membesar-besarkan kebodohan yang saya buat sendiri, namun bukankah menertawakan diri sendiri adalah hal yang paling lucu? Menurut saya sih begitu ;).

The Wise Lady in Singapore

Ketika kelaparan dan hendak mencari makan di Singapore, kami (saya dan dua teman lain) masuk ke sebuah resto yang ada di salah satu mall di sekitar Clarke Quay. Pas melihat menu, memang ada beberapa yang mengandung “pork”, tapi kami tetap berusaha untuk mencari menu yang tidak mengandung “pork”.

Kami memanggil waitress setelah menentukan menu yang kami pilih. Dengan ramahnya sang waitress menanyakan apakah kami memakan makanan halal, dan menjelaskan bahwa meskipun di daftar menu makanan tersebut tidak mengandung “pork”, namun bisa jadi dalam proses memasaknya menggunakan minyak atau bahan lain yang berasal dari babi.

1240866369095_f

Saya amazed, di negara liberal masih ada orang-orang yang turut menjaga “keyakinan” orang lain dan menomorsekiankan profit. Dan saya semakin yakin bahwa Allah akan menjaga hambaNya dengan berbagai cara dan berbagai media. Alhamdulillah.

Akhirnya kami makan malam di Burger King 😀 Baca lebih lanjut

You

Everytime I see your smile, my heart can’t deny. It beats faster. My eyes can’t hide the truth, for adoring you. My lips can’t stop forming sweetest smile.

You, simply turn my whole gloomy mood become more colorful than a rainbow. Simply bring warmth in the middle of winter. Enough to make my heart blooms in autumn. Be the shelter when the rain comes down and brings the dark sky in my day. What kind of mantra that you use to hypnotize and take me away from my consciousness?

I am hypnotized. Again and again.

We’re separated by the ocean. But it’s not a reason for me to feel separated from you. Ah you’re too nice to be ignored.

Sorry for making you such a rain handler 😆

Hari Lari-Lari

Warning, postingan ini bakal panjang. Kalo lagi ga jelo akut, mending bacanya ntar aja de ^^.

Hi all, comment ça va? ça va bien? Hihi bukan belagu, emang bisanya ini doang :lol:. Oh ya sepertinya udah lama ya aku ga nulis blog, dan kalian pasti merindukanku. Mengakulah *ngarep* ahahah.

Ini udah jam 23.35, dan setengah jam lalu aku baru pulang kerja. Iya, ga salah baca kok. Semalem ini baru pulang kerja, ada kerjaan yang musti dikelarin (walo sampe pulang tadi masi kurang 20%) karna tadi dari pagi mpe sore ijin outgoing buat ambil passport ke Cipinang Jakarta Timur. Eh iyaaa, passportku uda jadi loo ^^. Senengnyaaa, mengingat perjuanganku dan Pinky yang bolak balik ke sana (termasuk membuat bos merilis email yang berisi peraturan ijin kerja hihihi), dan harus beradu dengan para calo. Ah pinky aku salut dengan kesabaranmu ^^ (sabar apa rela ditindas si Pink? hehe).

Yay, passportku uda jadi ^^

Itu meja kerjaku rapih sekali ^^. Baca lebih lanjut

Apakah Karena Lemak?

Aku sedang mengamati fenomena unik yang terjadi di kamarku. Jadi biasanya aku pake AC di kamar itu 26-27 derajat. Dan itu pun kalo malem musti pake selimut tebel.

Nah permasalahannya adalah, beberapa hari belakangan aku pake AC minimal 22 derajat dan skarang ngetik ini belum pake selimut. Rasanya? Ternyata mirip-mirip aja tu sama 26. Selain itu belakangan aku merasa kembali gendut. Apakah hal ini menandakan bahwa timbunan lemakku bertambah? Huhuhuh, ugly truth >_<. Ah mungkin AC nya yang rada rusak, minta diservice ^^.

Making Fun in Office

Emang rada ga masuk akal kalo uda masuk peak season, karna jam kerja (tambahan) semakin menggila. There’s no holiday. Minggu? Masuk juga. Kalo udah kayak gini, harus pandai-pandai membahagiakan diri sendiri, biar ga bosen dan jenuh dengan rutinitas kantor dan jam istirahat yang jauh dari ideal.

Salah satu caranya adalah breaking rules. Belakangan sedang ada kampanye disiplin di kantor, di antaranya adalah harus menggunakan pakaian seragam kantor selama bekerja. Tapi…sapa juga yang mau hari minggu ngantor dan pake baju item-coklat-garis-garis-yang-ga-modis itu :D. Baca lebih lanjut

Ketika Si Gendut dan Si Gembrot Lunch Bareng

Biasanya si ndut suka skip lunch kalo pagi uda sarapan, dengan beberapa alesan:

  1. Mengurangi timbunan karbohidrat yang makin menebal di tubuh.
  2. Meminimalisir bau kantin yang melekat di baju, ga enak banget baunya.
  3. Mendingan tidur siang, karna bakal pulang malem dari kantor.

Dan, hari ini si gembrot merusak acara tidur siangnya si ndut!!! Kok ya ada gitu laki-laki nyidam pizza sampe segitunya *geleng-geleng*. Dateng ke mejanya si ndut sampe 3 kali, buat meyakinkan si ndut supaya mau makan pizza. Si ndut menolak terus karna penawaran si gembrot ga bagus dan karna si ndut juga ga seberapa suka pizza. Eh beberapa menit kemudian, yang si ndut pikir uda bisa tidur siang dengan tenang, si gembrot malah tetep ngotot bargain lewat chatting *OMG*.

Setelah tawar-menawar porsi bayar masing-masing (karna si ndut ogah suruh bayar), dan karna ga tega juga ngebiarin ntar anak yang sedang dikandung si gembrot bakal ngileran, berangkatlah si ndut dan si gembrot ke paparon. Dan ini yang berhasil dimasukkan ke perut:

Korban 1

Korban lainnya

Maruk >.<

Hadooooh, si ndut is not a pizza lover. Makan 1 slice aja uda eneg. Alhasil 2 slices pizza dan makanan penutupnya dibungkus :(.

Pelajaran: jauhi pria yang sedang nyidam. Dia akan lebih membabi buta lapar matanya daripada wanita >.<

Playing With Mbak Tiar

Di kantor memasuki masa peak season dan bos kami tercinta tadi pagi mengumumkan bahwa sekarang gada giliran piket jaga benteng lagi, tapi…..semua HARUS lembur at least sampe jam 9.30 PM. Nah, untuk bisa bertahan dengan hati riang gembira, maka aku harus menghibur diri sendiri. Aku ga mau sampe terkena sindrom bosan, karna menurut si mas rasa bosan itu kita sendiri yang nyiptain. So, i make some fun times here, entah dengan nyanyi-nyanyi, ngayal apalah, pokoknya yang bikin hati seneng.

Karna keterusan ngomong dan ketawa-ketawa sendiri, i talked to Mbak Tiar, “why i cant stop talking, mbak Ti?”. Eh tiba-tiba aja she asked me to play a game: kalo aku bisa diem selama 1 jam, maka aku akan ditraktir makanan yang harganya 50ribu up. Langsung aja aku setuju (keliatan banget kalo iseng dan perlu hiburan^^).

Eh ternyata sodara-sodara, banyak pihak yang berusaha menggagalkan itikad baiknya mbak Tiar untuk mentraktirku. Masa sepanjang aku diem, hp bunyi terus. Jiah, ya aku reject aja. Trus orang-orang pada berusaha keras tanya ini itu, pokoknya bisa bikin aku ngomong. Ahahahah, mreka gagal ^^. Eh ada yang sadis di sini: masa pas aku ke toilet, timernya di pause >.< grrrrrrr. Hadoooooh tetanggaku emang de….*speechless*.

Mbak Tiar ngakak terus selama 1 jam, keknya dia puas banget dapet hiburan >.<. Eh si Mbak Nyun ngeliat ada kesempatan aku ga bakal melakukan perlawanan kalo diapa-apain, kopiku diembat ahahaha. Dasar kaliaaaan!. Trus Mbak Nyun nawarin 1 jam tambahan, kalo sukses aku dapet belt yang harganya seratus ribu something lah *ngiler*. Tapi karna uda pegel, relakan beltnya melayang hiks hiks.

Untung aja dari awal permainan aku uda masang notes di monitor ” I AM NOT SPEAKING TILL 4 PM ^^”. So, pas Managerku ke sini dan orang-orang menyuruh beliau mengajakku ngomong, jariku nunjuk-nunjuk ke si notes tadi hihihih. Aku memang pintar ^^.

Nih liat aja Mbak-Tiar-yang-girang-banget. Hehehe, aku tunggu Burger Kingnya booo *siap-siap ngosongin perut dari rumah pas hari H*.