Berkontribusi Aktif Dalam Pernikahan

Disclaimer: tulisan ini adalah refleksi pengalaman pribadi penulis yang bersifat subjektif. Tidak untuk menjadi bahan pembanding karena pengalaman setiap orang adalah unik.

Perubahan status dari lajang menjadi istri, dari memiliki active income (dengan bekerja kantoran) menjadi penghasil passive income saja, ternyata membuat saya perlu banyak belajar dan mengubah mindset untuk menilai posisi diri di dalam pernikahan.

Saya memasuki dunia pernikahan tanpa mengikuti premarital counseling, karena saat itu masih belum terekspose dengan hal tersebut. Akibatnya, ketika terjun di dalam pernikahan berasa clueless memposisikan diri, menerima dan menghargai perbedaan value, serta harus berbuat apa untuk mengoptimalkan kondisi diri masing-masing untuk mencapai tujuan bersama. Ketika awal nikah pun terasa kagok untuk menerima uang nafkah dari suami karena ada ego “perempuan mandiri” saya yang gengsi 😛 , padahal mah itu kan memang kewajiban suami, hak istri, dan not to mention enak ada yang ngasih duit 😀 .Baca selebihnya »

Menua

Gambar diambil dari Twitter

Ketika masih kecil, masih tidur bareng orang tua, ada masanya saya akan menangis setiap mau tidur karena takut bapak ibu saya akan menua. Saya takut kalau suatu saat orang tua saya meninggal. Di lain hari saya berencana untuk menjadi monk, agar tidak dipusingkan dengan urusan duniawi dan bisa fokus untuk beribadah saja sehingga bisa masuk surga.Baca selebihnya »

Resign

Tahun 2022 saya diawali dengan keputusan yang monumental: resign. Bagaimana pun sudah dipikirkan dan dipersiapkan beberapa tahun, saya tetap merasa “ambyar” ketika harus meninggalkan pekerjaan yang sudah saya mulai sejak Desember 2010. Tulisan ini saya buat sebagai pengingat di masa depan kenapa saya mengambil jalan ini, dan tentu saja sebagai kenang-kenangan bahwa saya pernah mengambil keputusan sulit dalam hidup.Baca selebihnya »

Keputusan Finansial Terbaik di 2020

Salah satu hal yang banyak saya pelajari di tahun 2020 adalah mengelola finansial. Sejak pandemi Covid19 terjadi, kantor memutuskan untuk WFH, banyak akun di Instagram yang saya follow mengadakan IG Live di jam istirahat siang. Jam istirahat jadi bisa dimanfaatkan untuk menambah ilmu baru, atau ya sekedar menguatkan ilmu yang sebelumnya memang sudah saya ketahui. Luar biasa sih, para pemilik akun berbagi ilmu gratis mulai dari parenting, mental health, dan yang jadi gong buat saya adalah literasi finansial.

Baca selebihnya »

Persiapan Cuti Panjang

Ga terasa tahun 2020 yang penuh dengan kejutan ini sudah sampai di akhir. Tahun ini kayaknya hanya Januari, Februari, tau-tau November.

Di penghujung tahun 2020 ini, saya membuat keputusan yang cukup besar yakni mengajukan unpaid leave satu tahun ke kantor. Sebenernya sudah lama sering bercanda kalau mau unpaid leave, tapi baru saat ini dirasa sebagai timing yang tepat.

Untuk memastikan kenyamanan hidup selama unpaid leave ini terjaga, beberapa hal perlu diperlu dipersiapkan.

Baca selebihnya »

LDM di Kala Pandemi dan Cerita Bertemu Marriage Counselor

Bagi sebagian orang, Long Distance Marriage mungkin bukan pilihan. Tapi bagi kami yang dari awal berhubungan juga sudah dimulai dengan LDR, sementara sebelum menikah suami juga belum mendapatkan pekerjaan yang cocok di Jakarta, maka LDM adalah pilihan yang terbaik saat itu. Saat hidup masih baik-baik saja tanpa Covid. Saat suami bisa pulang ke Jakarta setiap weekend.

Bagaimana rasanya LDM di saat pandemi seperti sekarang? Berat di dua minggu pertama, karena kami punya kebiasaan untuk merapikan seprai bersama. Rasa kehilangan, ada yang kurang lengkap, muncul ketika aku harus merapikan seprai sendirian. Sedih banget sih rasanya saat itu, tapi ya musti dijalani.Baca selebihnya »

Persiapan Sebelum Menikah

Mumpung masih satu setengah tahun menikah, aku mau share list yang masuk ke bagian persiapan menikah kami. List ini di luar hiruk pikuk keribetan mengurus printilan untuk hari H, karena kami udah menyerahkannya ke WO dan minta bantuan keluarga. Maklum, aku dan Sandi sama-sama jauh dari lokasi pernikahan, sebisanya minta ke WO untuk ngurusin macem-macem.  Alhamdulillah dapet WO yang enak banget diajak kerja sama.Baca selebihnya »