I Crazily Miss Those Damned Things

Bloody hell, siapa yang brani bilang kalo diet itu gampang? Huh..ngajak ribut pasti dia *murka*.

Dengan alasan kesehatan dan berat badan yang bak kurva populasi penduduk, aku memutuskan untuk melakukan diet sehat. Diet kali ini ga sembarangan, karna memakai jasa konsultan aka orang yang nyerewetin kalo aku mulai bandel.

Sejauh ini, aku dan partnet dietku udah melewati hampir 1 bulan yang penuh dengan perjuangan. Ya, emang pantas untuk dibold. Kami cuma boleh makan nasi ato apapun 1 kali doang sehari, dan 2 kali lainnya diganti dengan shake. Ngemil? Boleh, cuma buah yang banyak airnya ato sayur bayam. Laper? PASTI, pertanyaan macam apa itu! *lempar sandal ke yang nanya* Baca lebih lanjut

My (Lovely) Desk

Ini nih yang bikin aku tidur sampai malem atau pengen pulang sore.

The lovely desk

Aku suka aja duduk di depan meja ini, buat baca buku ato happy blogging ato internetan. Yang ada di atas mejaku adalah:

  1. Tempat air, kalo sewaktu-waktu dehidrasi ato keselek dan butuh minum.
  2. Tumpukan toples dan isinya. Yang paling atas itu berisi coklat monggo dari Jogja, yang aku ga seberapa doyan si sebenernya. Rada pait gitu. Toples ke dua dan ketiga baru dibeli kemaren dari Mita. Isinya kastengel dan kenari yang hmmm….so….yummy. *Mit, kamu harus bayar uang promosi ke aku nih heheh*. Sebenernya camilan ini dibeli untuk menarik perhatianku buat baca dan berlama-lama di meja ^^. Sulit dibedakan, ini program Gemar Membaca ato Gemar Ngemil si sebenernya? Baca lebih lanjut

Me and The Foods

Sebenernya aku ga seberapa suka makan si. Ya itungannya biasa aja, ga pake kalap. Tapi karna ga pernah olahraga, jadinya ya mengembang sedikit demi sedikit, kebanyakan fermipan apa ya?

Soal makanan aku kadang rada pilih-pilih. Kalo kata ibuku, aku ga mau makan kalo gada amis-amisnya hehehe. Ibuku miara anak apa miara kucing si sebenernya >.<. Untuk makanan yang itungannya aku rada ga suka ada lumayan dengan berbagai alasan.

  1. Aku ga suka duren yang diolah. Arrrghh baunya itu lo payah banget, menusuk ke idung.
  2. Selai stroberi ato stroberi yang diolah, termasuk blueberry. Kalo jus stroberi si seneng aja.
  3. Ikan mas. Masa ikan hias di makan si? Baunya itu lo bau tanah. Ikan patin kadang juga gitu.
  4. Bebek yang masi ada bau bebeknya (yaiyalah masa bau kambing). Baunya apek-apek ga jelas gitu, apalagi kalo keliatan kulit kakinya yang dekil dan masi banyak bulunya. Mending makan tempe aja de.
  5. Daging yang aneh-aneh misal kelinci, belut, rusa, kerbau, bekicot dan teman-temannya, angsa, kalkun (pas masi idup kalkun itu galak), burung, geli aja rasanya.
  6. Jus alpukat, karna trauma di masa kecil.
  7. Trus apa lagi ya… Baca lebih lanjut

Kudapan Menjelang Tidur

Fine. Emang ga bagus mengkonsumsi kudapan di atas jam 10 malem. Tapi aku terpaksa. Karna perut yang berasa laper (sebenernya bukan kudapan, lebih besar sedikit porsinya^^).

Jadi tadi malem si buruh pabrik ini baru pulang mendekati jam 22.00 WIB. Yang terlintas di kepala adalah burger. Maka di perjalanan pulang mampir dulu ke burger klenger, untuk membeli KCB (Klenger Cheese Burger). Isinya keju ma daging. Si saos ma mayonnaise nya uda meleleh keluar gitu ^^ *slurrrp*.

Eh pas uda mau pulang, si tebengan ngajakin mampir ke warung padang dulu, kelaperan juga dia. Tiba-tiba saja membayangkan enaknya nasi kikil ato usus *jedotin pala karna ga berhasil menahan nafsu*. Yah akhirnya terpaksa memboyong sebungkus nasi usus dengan porsi nasi 1/4.

Sampai di rumah buru-buru ganti baju dan nongkrong di depan laptop. Menghabiskan nasi usus dan burger sambil nonton Gossip Girl. Jam setengah sebelas malem. Fufufufufu…..

Perasaan Berdosa Tapi Enak

Judulnya najong abis ahahaha. Tapi emang enak.

Tadi habis kena giliran piket jaga kantor sampe jam setengah 10 (brasa satpam aja), pulangnya mampir dulu ke martabak Alim buat beli martabak manis. Ya kali aja habis makan si martabak, aku jadi ketularan alim juga. Anyway, akirnya dibungkuslah si martabak kismis keju. Mana kejunya nutupin seluruh permukaan si martabak. Catatan: aku beli martabaknya yang mini.

Setelah sampe di kos, masuklah aku ke dapur ngeliat sisa ikan yang aku masak untuk buka puasa kemaren. Dan ternyata masi separo, bagian perut sampe ekor. Daripada mubazir, mending aku makan aja skalian ngabisin nasi di magic com. Mubazir kan dosa booo… *carialesan* heheheh.

Habis perut kenyang, aku ngandang ke kamar. Si martabak masih mengedip-ngedip manis padaku, cantiknya penuh parutan keju. Tanpa banyak cingcong, habislah si martabak 4 potong ke dalam perut. Dan sampai sekarang aku masi melek, untuk menebus rasa berdosa karna masi aja makan padahal udah mau tidur.

Moga-moga nasi dan ikan beserta martabak alim telah tersalurkan dan habis menjadi energi untuk mengetik beberapa postingan malam ini. Eh, masa kurang banyak kerjaannya? Kan pake mikir juga ngetiknya, jadinya butuh banyak energi *ngeles*.

Udah ah, tidur dulu. Dari pada tekor, kebanyakan energi yang dibuang daripada makanan yang masuk ke perut. Gnite all.. Sweet dream. Tidur ditemeni mas Opick yang menyanyi.

Coklat

Orang-orang udah pada ribut ngeliat badanku yang sedikit membengkak, dan sekarang mulai membiasakan diri dipanggil “ndut”. Kemaren celana kerja sempet sesek gitu, dan membuatku berkeinginan untuk tidak ngemil, ya TIDAK ngemil! *menggebu-gebu*.

Dan siang tadi niatnya mau beli es krim di koperasi. Lah, kok kosong melompong tempat es krim nya ga bersisa. Eh…. ada yang jualan Cadbury, harganya murah kalo orang Cadbury jualan di koperasi.

Dan aku beli 1. Lupakan masalah tidak mau ngemil tadi ^____^