Pria Misterius (Malu Bertanya = Musibah)

Blakangan ini musim hujan terus. Entah berhubungan atau tidak dengan kurang bekerjanya sistem kepandaianku, yang jelas belakangan aku sering keliatan bego.  Biasanya cuma sekedar nyapa orang, dan orangnya ga liat jadi aku senyum-senyum sendiri. Bukan hal besar :p .

Hingga tadi malam.

Hujan turun dengan derasnya mulai sore hari. Kedengeran kenceng banget air langit beradu dengan atap kantor tempatku bekerja. Yap, pertanda kalo pulang ntar sepatu basah, clana bagian bawah kotor berbercak tanah.

Akhirnya aku memutuskan untuk melanjutkan Over Time hingga jam 18.30 sambil menunggu hujan reda. Ya seperti biasa kalo pulang jam 18.30, naik bis angkutan karyawan biar lebih irit. Aku liat di papan yang berisi informasi tentang nomor bis dan tempat tujuannya: 054 dan 346 itu tujuan Cikarang Baru,daerah kosku.

Setelah menyecan ID card di mesin scan (yaeyalah), ya aku menuju bis 346, dengan analisis bahwa bis yang kecil (346) ga terlalu penuh dibanding bis besar (054). Lagian bis 346 letaknya lebih deket dari pintu keluar (Dan saudara-saudara, bis 054 terletak di sebelah kirinya persis) .

Satu persatu karyawan naik bis 346 ini. Tapi kenapa aku tidak menemukan 1 pun orang yang ku kenal?  Aku mulai was-was, keringat dingin mengucur deras, kejang-kejang *lebay*. Karena udah pewe dan percaya pada penglihatanku akan papan  bis tadi, yasuw aku duduk tenang aja.. Toh kalo salah jalur aku bisa ngojek, pikirku.

Berangkatlah si rombongan bis menuju tujuan masing-masing. Dan aku ga sabar menunggu kepastian apakah aku emang teliti dan jenius atau sebaliknya, ga teliti dan jenius *ngotot*.Tiba-tiba si bis  keparat ini belok kiri ke daerah gelap gitu, padahal kalo bis ke Cikarang Baru pasti jalan lurus. MAMPUS…

Yah dengan terpaksa daripada ntar tambah terjerumus dalam jalan yang menyesatkan, aku minta di turunin aja. Udah gelap, sepi, ujan, becek dan gada ojek pula, komplit dah. Ya ya, aku sedikit menyesal, kenapa aku tadi ga pindah ke bis 054, kenapa tadi ga bareng temen-temen, biasalah “penyesalan selalu diakhir dan tak berguna kecuali untuk pelajaran”.

Aku putuskan untuk berjalan menuju pangkalan ojek yang ada nun jauh di mata. Eh, malang tak diraih malah untung yang datang. Ada motor berenti gitu tiba-tiba di sebelahku, motor besar dan bagus, dan aku beranalisis kalau dia bukan tukang ojek (kecuali kalo aku salah). Siapa dia? aku juga ga kenal. Yang keliatan cuma matanya karna dia pake jaket, clana panjang yang dilinting biar ga kena air, dan helm full face. Itupun aku ga jelas ngeliatnya karena tempatnya gelap. Panggil saja dia: pria misterius.

si pria misterius : mbak mau ke depan ya?

aku : iyah ni

si pria misterius : ya udah bareng aku aja

(bengong bingung tapi langsung naek motornya dengan kesusahan, karna tinggi gitu jok nya)

si pria misterius : kok bisa di situ?

aku : tadi aku salah naek bis, dudul emang (beracting ngetawain kebegoan diri sendiri sebelum diketawain dia)

si pria misterius : mbak mau ke mana?

aku : mau ke paviliun

si pria misterius : daerah mana ya?

aku : (WOT dia gtau paviliun!) depan sana kok…

si pria misterius : ini mau turun di mana?

aku : di depan aja, biar ntar ngojek

Singkat cerita, aku dianterin mpe pangkalan ojek. Stelah berterima kasih, aku langsung ngojek dan tetap memikirkan kejadian tadi.

Hmmm, di tengah kebegoan dan kesongonganku yang sok tau, aku jadi banyak belajar dan bersyukur pada Allah.

Yang aku pelajari:

  1. kalo liat papan bis dan tujuannya YANG BENER!
  2. kalo ga yakin bis nya bener, naik bis yang biasanya aja. Atau tanya ke orang lain yang di dalem bis “mbak ini bis jurusan mana ya?” (i didnt do that😦 )
  3. kalo mau pulang lebih aman bareng sama temen-temen, biar kalo kesasar ga sendirian
  4. masih banyak kok orang baik di sini

Yang harus aku syukuri:

  1. alhamdulillaah aku di sekolahin ma orang tuaku, jadi bisa baca tulis walo masih sering salah baca juga (apa hubungannya??)
  2. alhamdulillaah aku ada yang nolongin
  3. alhamdulillaah aku bawa payung
  4. alhamdulillaah aku bawa duit jadi bisa ngojek
  5. alhamdulillaah aku sehat-sehat aja sekarang walo kemaren keujanan dan kedinginan
  6. alhamdulillaah Allah masih sayang aku. Coba gimana kalo ternyata aku diculik? Kan kasian penculiknya, udah aku makannya banyak, ngrepotin, ga bisa ngapa-ngapain, dan GADA yang mau nebus pula hehehehhe.
  7. alhamulillaah alhamulillaah alhamulillaah…

Terima kasih pria misterius🙂 . Hari ini aku ga mau naik bis 346 lagi. TIDAK AKAN!😀

One thought on “Pria Misterius (Malu Bertanya = Musibah)

Habis maen komen dong :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s