When I Had Thypoid

Tiga minggu yang lalu, tepatnya pada tanggal 16 Juli 2010, adalah pertama kalinya aku merasakan pengalaman harus “menginap” di RS. Sebenarnya ini adalah pilihan terbaik yang aku punya, mengingat hari itu adalah hari kelima aku demam dan ga sembuh-sembuh.

Diawali dengan weekend sebelumnya, aku liburan ke Malang bersama Elly. Perjalanan ke Malang memang cukup melelahkan, karena kami memutuskan untuk naik KA dari Bandung. Naik KA memerlukan kreatifitas dan stamina yang baik, karena kita harus pinter-pinter mengatur posisi duduk dengan berbagai macam gaya untuk meminimalisir rasa pegal pada punggung dan bokong.

Pulang dari Malang hari Minggu, dan harus ke Surabaya dulu karena beli tiket pesawat Surabaya-Jakarta. Badan memang sudah terasa cukup lelah, apalagi musti menggendong tas ransel yang rasanya sudah beranak di dalam. Waktu berangkat, tas ransel tidak seberat waktu pulang *sigh*. Pulang ke Jakarta sendirian, karena my partner in crime pulang hari Senin. Walaupun cape, aku begitu menikmati perjalanan sendirian seperti ini.

Singkat cerita, dengan kondisi badan yang kurang fit aku mengkonsumsi makanan yang kurang higienis untuk saur. Mulai dari Senin pagi merasakan badan agak demam dan tenggorokan sakit. Hari Selasa aku ga masuk kerja dan pergi ke RS yang letaknya selemparan batu dari kosan. Tadinya aku pikir memang butuh istirahat aja, tapi habis minum obat tetep ga baikan. Dokternya bilang kalo memang masih demam, keesokan harinya aku harus periksa darah.

Karena kurang percaya dengan performa dokter yang ada di RS tersebut, akhirnya aku memutuskan untuk periksa ke RS yang ada di Lippo Cikarang, yang konon kabarnya lebih bagus daripada RS yang aku kunjungi sebelumnya. Dokternya bilang kalo aku cuma kena radang tenggorokan, walo waktu itu buat jalan saja kondisiku mulai “kurang normal” karena badan agak panas dan kepala agak pusing.

Entah di malam yang keberapa, aku merasakan kondisi badanku makin aneh. Kipas angin yang ada di kamar udah aku matikan, udah memakai selimut tebel, sebenarnya di kamar juga nggak dingin tapi badanku menggigil. Malam itu usahaku untuk tidur pun gagal total, karena ga berapa lama aku muntah-muntah. Honestly, I was so terrible.

Walaupun demikian, pada hari kamis aku berusaha untuk tetap masuk ke kantor karena udah 2 hari ga masuk kerja. Begitu juga dengan hari jum’at. Di jum’at itu, aku udah merasa benar-benar perlu untuk melakukan tes darah karena setelah mengkonsumsi obat dari dokter tidak juga ada kemajuan. Malah sebaliknya, badanku makin sakit.

Finally, hari jum’at ijin pulang jam 10 pagi. Karena di sini jauh dari keluarga dan sebisanya I’ve to take care of myself dan miminimalisir diri untuk merepotkan orang lain, maka aku ke RS dengan naik ojek. Lagian letak RS nya dekat dari kantor.

Dengan keadaan demam rada tinggi, pusing, tenggorokan perih bahkan untuk sekedar minum air putih dan beberapa keluhan lainnya, aku sesampainya di RS langsung ke tempat pendaftaran untuk menyerahkan kartu rawat jalan dari kantor sebelum menuju ke UGD. Di UGD curhat sama dokternya dan diambil sample darah. Aku harus menunggu 1 jam untuk mengetahui hasil labnya, jadinya sambil nunggu aku tiduran di UGD. Eh dikasih teh manis hangat loh walaupun ga diminta *seneng karena uda haus hihi*.

Dalam hati udah pasrah aja kalau memang musti di rawat inap. Karena kalau di RS pasti aku lebih terurus, baik dalam hal makanan maupun obat-obatan. Setelah hasil lab datang, dokternya memang menyarankan rawat inap dan katanya aku diperkirakan kena thypoid alias tipes ringan.

Tanpa bekal apapun, ngamarlah aku di RS Mitra Keluarga Cikarang yang masih baru dengan berpakaian atasan batik dan bercelana kantor >.<. Dengan badan lemah lunglai tak berdaya *halaaah*, aku di antar susternya ke kamar. Kamarnya berisi 3 buah ranjang, tapi saat itu cuma aku sendirian penghuni kamar tsb.

Awalnya serem juga di kamar sendirian, RS nya sepi karena masih baru, di tambah film-film horor Indonesia yang belakangan senang sekali menceritakan soal beberapa konfigurasi dari sosok suster. Tapi karena kamarnya bersih, terang, ada tv nya, susternya sering banget datang ke kamar, aku jadi ga pernah merasa serem.

Selama dirawat temen-temen dan bos gantian menjenguk, thanks to you all guys and gals for all the things that you did for me, Mbak Fai tiap hari datang dan membawakan segala macem barang yang aku request *big hug for her*, dan ibu penjaga kosan juga membawa pulang baju-baju kotorku. They were so helpful and made me happy ^^.

Tadinya aku berfikir mungkin cuma 3 hari aja ngamar di RSnya. So, I just told my mom that I was sick without information about stay in hospital karena ibuku orangnya super panikan dan khawatiran. Selama aku bisa menghandle semua urusanku sendiri, I’ll do it by myself. I don’t want to be a burden for others.

Hari kedua di RS keadaanku semakin memburuk. I still remember how painful it was; I couldn’t swallow, everytime I drank water I’ll cry, muka merah dan membengkak, dan demam semakin tinggi mulai dari sore hari sampai malam mencapai 39,5 derajat. Posisi tidur udah aku ubah berkali-kali untuk meminimalisir rasa sakitnya, but it didn’t work. So at 10.30 PM I decided to send a message to my oldest sister and told her about my condition.

Saat itu sekitar hampir jam 11 malam, aku kehabisan air minum. Without any companion beside me, dan aku merasa sungkan untuk memanggil susternya karena udah bolak-balik aku panggil, maka aku jalan ke ujung lorong tempat para suster jaga berada dengan tangan kiri membawa botol minum dan tangan kanan menuntun tiang infus. Dan saat itu aku baru berfikir, it’d be so helpful and nice if my family were here. Sakitnya ga kunjung reda dan aku ga bisa tidur. Sampai akhirnya I said to God “Ya Rabb, aku ikhlas” and I felt better.

Akhirnya mbakku sampai di Cikarang pada hari selasa, karena pada seninnya dia harus mengurus cuti dan sisa-sisa kerjaannya. Ga tau kenapa, tapi aku merasa dia super khawatir dengan kondisiku yang padahal sudah semakin membaik😀. Thanks God she was here, keurus banget😆. Beberapa hari waktu udah pulang dari RS aku ga ngapa-ngapain, tinggal makan, internetan dan nonton tv doang ihihi.

When I was sick, I kept thinking that I feel terribly awesome because I can handle most of the things by myself *narsis mode: on*😆. I feel I’ve changed, because I used to be spoiled as youngest child and also I’d like to blame my ex-boyfriends who acted as good guys and tried to make me happy as much as possible *kidding*. I think being independent as much as you can will make you feel stronger, that’s why I don’t want to put any kind of expectation on other people’s shoulders because it will be a new burden for them.

For all, jaga kesehatan apalagi sedang bulan Ramadhan. Makan makanan yang higienis sebisa mungkin, tercukupi kebutuhan gizinya walaupun aku tau berat rasanya musti menyiapkan makanan sahur dikala mata ingin terpejam dan badan merindukan kasur😀. Jangan sampai sakit.

And I want to say

Selamat menjalankan ibadah puasa. Semoga puasa kali ini membawa banyak berkah dan ibadah kita bisa meningkat. Mari berpuasa dengan riang gembira biar ga terasa laparnya ^____^.

Sepertinya enak untuk berbuka *drool*

Picture taken from here.

Habis maen komen dong :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s