(Don’t be) Jealous

It has been a week since my last post, and somehow I didn’t have something good to share until I found these videos. Watch and (don’t) be jealous ;).

 

If I were a boy :p

Iklan

Start Again

I am into these guys since long time ago. They do a great and terribly awesome job on youtube. Don’t waste your time, enjoy ;).

Baby, it breaks my heart that you don’t smile anymore
I’m dying to help you heal but you won’t unlock your door
You say it takes time, but you don’t have to spend it alone

You’re stuck in the memory that you desperately to rewind
You’re too busy looking back, won’t you make another try
Now your trust is gone, but you won’t find it again on your own

So don’t go telling me it’s too late to start
You’re still holding a broken heart
But if you let me in (let me in)
Baby, you can start again (start again)

And don’t go telling me there’s no second chance
You’ll understand when you take my hand
Baby let me in (let me in)
I promise we will start again (start again)

Trying to get to you so I make this promises
I swear they are breakable, but you still just hearing hiss
I won’t let you go ’til you decided you want to be free

You’re haunted by yesterday and still sore from the fall
All you need is to whitewash this old walls
Paint something new, if you let yourself listen to me

So don’t go telling me it’s too late to start
You’re still holding a broken heart
But if you let me in (let me in)
Baby, you can start again (start again)

And don’t go telling me there’s no second chance
You’ll understand when you take my hand
Baby, let me in (let me in)
I promise we will start again (start again)

Don’t give up yet, I won’t let you close the curtain too soon
We can reset, you can take the leap and let me show you
You just gotta make the choice.. yeah..

We love , we lose, and you think that the best defense is distance
You know, what now, put it on the mute so you can listen
But there’s a way out of here, just follow my voice

So don’t go telling me it’s too late to start
You’re still holding a broken heart
But if you let me in
Yeah….

So don’t go telling me it’s too late to start
You’re still holding a broken heart (a broken heart)
But if you let me in (let me in)
Baby, you can start again (Baby, you can start again)

And don’t go telling me there’s no second chance (you’ll understand)
You’ll understand when you take my hand (take my hand)
Baby, let me in (let me in)
I promise we will start again (I promise we will start again)
[Sam Tsui – Start Again Lyrics on http://mrkayrell.blogspot.com%5D

So don’t go telling me it’s too late to start
You’re still holding a broken heart
But if you let me in (let me in)
Baby, you can start again

SAP MM Module (Part 1)

This time I want to re-write from many sources about Material Management Module in SAP. Caused by my short term (and long term) memory doesn’t work well, so I decided to copy and paste some tutorials about MM Module here.

What is SAP MM Module?

SAP MM Module is a part of logistics and it helps end to end procurements and logistics business process. Main features of this module are requisitions, purchase orders, goods receipt, accounts payable, inventory management, BOM’s and master raw material, finished goods, etc.

Requisitions in SAP MM module is a document created for purchase of goods or services, it is sent to procurement office for the issuance of purchase orders. Requisitions exceeding certain amount need vendor verification in SAP MM module. There are two ways of placing requisition either through SAPGUI or SAP web.

Purchase orders are legal document issued as commitment to the vendor to supply mentioned material in the specified quantity along with shipping details and specification. The authorized vendors list is displayed while creating purchase order as per material and plant of the organization.

Goods receipt in SAP MM module is made against the purchase order issued to the vendor. The goods receipt affects warehouse, inventory management, and FI and CO modules of SAP.

Accounts payable component of SAP MM module handles accounting data of all vendors by recording the transaction of goods. Deliveries and invoices are managed according to vendors and this component is an integral part of sales management and cash management, it keeps them updated by making automatic postings of all the transactions. Inventory management helps the user in managing inventory as per items purchased, manufactured, sold and kept in stock. It provides optimum support for business processes and handles creation of orders, delivery notes and outgoing invoices. It also automatically updates price, create sales units and calculating gross profit.

Taken from http://www.erpchronicle.com/sap-mm-module.htm

According to this site, procure to pay business process associated with SAP MM module can be described as below (click to enlarge image):

In master record, there are two kinds of record that needed: material and vendor master.

Material master:

The material master contains information on all the materials that a company procures or produces, stores, and sells. It is the company’s central source for retrieving material-specific data. This information is stored in individual material master records. Source.

Vendor master:

Data in vendor master records controls how transaction data is posted and processed for a vendor. The vendor master record also contains all the data you require to do business with your vendors.

The master record is used not only in Accounting but also in Materials Management. By storing vendor master data centrally and sharing it throughout your organization, you only need to enter it once. You can prevent inconsistencies in master data by maintaining it centrally. If one of your vendors changes their address, you only have to enter this change once, and your accounting and purchasing departments will always have up-to-date information.

A vendor master record contains:

  • Vendor’s name, address, language, and phone numbers
  • Tax numbers
  • Bank details
  • Account control data like the number of the G/L reconciliation account for the vendor account
  • Payment methods and terms of payment set up with the vendor
  • Purchasing data

If you implement Materials Management(MM), you will need purchasing data. For more information on this, see the documentation for Materials Management. In Materials Management, vendors are represented as suppliers. Source.

-To be continued-

Buried

Jadi ceritanya saya yang fakir bandwidth ini, merasa riang gembira setelah menemukan shared folder di kantor yang berisi film.

Lhoh, ini kan hari sabtu, kok ke kantor? | Iya, saya juga kaget waktu diberitahu kalau hari ini harus ke kantor jam 7 pagi sampai sore, untuk melakukan UAT di switch over system. Dan setelah opening meeting, saya menyadari bahwa tidak ada perempuan di sana selain saya -___-. I think I must get used to this and I think they are nice.

Sebenarnya porsi pekerjaan saya itu tidak banyak. Tapi karena saya baru bisa bekerja setelah menunggu bagian-bagian lain menyelesaikan pekerjaannya, dan sudah terlanjur membatalkan rencana pemalakan masal ke Pancious Pancake, jadilah saya mati gaya di kantor *sigh*.

Beberapa hari lalu, saya ngobrol dengan mas ini soal film dan dia bilang kalau dia tidak berani menonton Buried dengan alasan phobia. Jadilah saya penasaran, dan voila hihi ternyata ada di shared folder. Sampai di kos, saya mematikan lampu dan mulai menonton dengan menggunakan speaker biar efek suaranya lebih terasa.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Kesan pertama: masnya ganteng :D. Lalu saya bertanya-tanya berapakah budget pembuatan film ini karena aktor yang tampak secara nyata di layar laptop saya bisa dihitung dengan jari tangan kanan atau kiri saja, tidak dengan keduanya. Atau ditambah 1 deh kalau ular termasuk hitungan aktor.

Over all I think this movie is good enough, meskipun saya penyuka film action sejenis Jason Bourne. Dan ini? Masnya hanya bergerak-gerak secara tidak dinamis dan tidak beraturan di sebuah peti yang dikubur. Film ini menceritakan seorang supir truk berkewarganegaraan Amerika Serikat yang bekerja di sebuah perusahaan Amerika juga. Dia ditugaskan ke Iraq dan truknya dilempari batu oleh anak-anak kecil di sana. Ketika dia sadar, dia sudah berada dalam sebuah peti.

The film revolves around Iraq-based American truck driver Paul Conroy (Reynolds), who, after being attacked, finds himself buried alive in a wooden coffin, with only a lighter, flask, flash light, knife, glowsticks and a mobile phone to help him escape before the oxygen in the coffin runs out. wikipedia

Monggo ditonton saja, daripada saya dilempari batu oleh teman-teman anti-spoiler :D.

Inti dari postingan ini adalah pergi ke kantor di hari sabtu isn’t not that bad, selain untuk belajar, menambah kenalan, menambah pengalaman dan perbaikan gizi (tentunya), juga bisa menambah koleksi film ;).

Seratus Tujuh Puluh Dua Hari, Tanpa Garansi

Ditulis sambil mendengarkan Gravity by Sara Bareilles.

Dear kamu yang berlarian di kepalaku,

Lewat sudah larut malam. Cahaya kota yang memudar memberikan pilihan bagiku untuk menguasai salah satu sudutnya, sekedar duduk menuliskan kerinduanku padamu dalam beberapa halaman. Jemariku seakan menari di atas keyboard, mencoba menjadi pelukis yang berusaha memagut objeknya yang sedang kelu: hatiku.

Jika cinta tidak pernah mengetuk pada pintu yang salah, akankah kau muncul dari balik pintumu dan menyambutku?

Dear kamu yang selalu mengusik jam kerjaku,

Aku takkan pernah menyatakan ini berlebihan. Lebih sudah seratus tujuh puluh dua hari kamu berada di rongga dadaku, di dalam kepalaku, berdiam di sana dan membangun istana. Sesekali kamu memacu jantungku cepat, lain kali kamu serasa mengucurkan air jeruk pada lukanya.

Seratus tujuh puluh dua hari, ya…

Dan di mana garis finish dari hitungan ini, aku tak pernah tahu dan tak berencana untuk meramalkannya. Puluhan hari berlalu, dan aku gagal mencari pengganti atau sekedar menyita istana dan mengusirmu dengan paksa dari kepalaku.

Satu jam, dua jam berlalu, di satu sudut kota aku terpaku seperti kamus yang kehilangan kosakata. Entah terlalu banyak yang aku simpan ataukah memang tak sedikitpun ada yang ingin aku sampaikan. Mungkin akan lebih mudah bagiku jika kamu ada di sini. Aku berjanji akan mengisahkan belasan ribu hikayat, sebanyak hari yang ingin aku lalui bersamamu. Mungkin.Baca selebihnya »

Persiapan Sebelum Menikah

Tumben pagi ini saya sudah blog walking setelah merasa cape’ mengemasi beberapa barang, karena saya berencana untuk pindah weekend ini. Kalau sekarang masih tahap pindah kos-kosan, semoga pindahan berikutnya bisa pindah rumah :p. Eh, perkataan itu wujud doa kan ya? Hehehe.

Klik sana klik sini, scroll up and down, akhirnya kembali ke blog suamigila yang sudah lama tidak saya kunjungi. Setelah baca-baca saya memutuskan untuk repost karena saya merasa tulisannya sangat bermanfaat, terutama bagi lajang seperti saya supaya ingat menabung dan belajar berinvestasi kalau sudah punya gaji tetap. Enjoy ;).

Persiapan Sebelum Menikah

May 16th, 2011

Baru-baru ini nemu kasus di mana seseorang, katakanlah X dan Y menikah. Agak miris juga sih. Sampai sekarang mereka hepi-hepi aja. Tapi mereka berada dalam beberapa masalah praktikal seperti, mau DP rumah tapi salary gabungan kurang cukup. DPnya juga kurang cukup. Mau DP pun anak sedang dikandung. Intinya they wanted to progress tapi ternyata ada beberapa hal yang sebaiknya mereka miiki sebelum nikah, belum mereka miliki sampai mereka telah menikah dan sedang mengandung anak.

I’m not an expert in finance but I do intend to share what I know. Semoga bisa jadi bahan rujukan adik-adik kita yang sedang berjalan menuju stage ini.

Gue rasa di jaman susah gini, gak ada salahnya pasangan yang akan menikah duduk bareng dan buka-bukaan soal uang. And as an individual, we want to be the part of the solution kan, bukan part of the problem.

Things you might want to check before marriage:

Debts
1.a. Pastikan kita sendiri gak punya CC debt. CC debt akan menurunkan credit score kita di BI. Ini akan bermasalah ketika pasangan akan membeli rumah. Bisa jadi pasangan kita bersih, eh credit score kita buruk. Kalo udah gini, kasian pasangan kita apalagi kalo dia udah mati-matian nabung.

1.b. Pastikan calon pasangan gak punya CC debt. Sebaliknya juga berlaku, dia harus kasian juga dong sama kita kalo kitanya yang udah hemat kiri kanan buat beli rumah, tapi KPRnya ditolak bank.

2.a. Pastikan bahwa selain CC, kita juga gak punya utang apa pun, berapa pun, dalam bentuk apa pun. Menikah adalah kegiatan di mana reputasi finansial (credit score) dan daya beli 2 individu menjadi satu. Menikah juga adalah titik di mana kita bukan lagi menjadi tertanggung namun menjadi penanggung dan penanggungan ini pertanggunjawabannya juga ditanya di akhirat nanti. So we might want to be ready and make sure there is no minus in our bank account before we start. Kita ingin memulai rumah tangga setidaknya dari titik nol, bukan dari titik minus. Jika masih minus, tidak apa-apa. That doesn’t make us a bad person. Tapi sebaiknya dibereskan dulu.

Mungkin ada beberapa lajang yang nyicil mobil. This is fine. Meski sebaiknya dilunasi dulu atau setidaknya jika belum, bisa lunas saat menikah, benar-benar didata dulu sebelum nikah. Konsekwensinya, cicilan mobil ini akan mengurangi daya cicil kita dalam mencicil rumah.

2.b. Pastikan kondisi utang pasangan juga sehat.

Dua hal di atas sangat realistis untuk dilakukan. Ini pasti bisa dilakukan semua orang.

Tanggungan
3.a. Data semua tanggungan sebelum nikah. Di sini mungkin orang mulai variatif. Mungkin ada orang yang bukan punya utang namun punya tanggungan seperti biaya kuliah adik, biaya sakit orang tua, atau kita mensupport orang tua. Ini jangan dihitung sebagai hutang namun sebagai tertanggung. Jangan juga dihitung sebagai beban. Mereka darah daging kita juga kan. Kalo gak ada mereka belum tentu kita seperti ini.
Yang jelas, tertanggung ini sebaiknya didata aja untuk memanage expectation.

Contoh kasusnya. Waktu pacaran, istri gak bilang bahwa biaya rumah sakit bapaknya 5 juta sebulan. Padahal suami sangat ingin beli rumah perdana. Setelah menikah, rencana itu terpaksa tertunda. Marahan. Dengan mendata tanggungan, pasangan bisa memanage expectation.

OK, 3 perihal pertama adalah tentang tanggungan dan yang minus-minusan ya.

Aset

4. Disarankan untuk memiliki asset, bukan liability (maaf terdengar seperti Robert Kiyosaki). Aset ini bisa semua hal definisi dari asset dari mulai jumlah tabungan yang cukup, atau saham, LM atau rumah. Kalo bisa beli rumah dari gaji single sendiri, itu fantastic. Malah sebaiknya beli rumah itu gak perlu nunggu nikah kok. Dan gak harus cowok yang beli rumah. Khusus untuk laki-laki, beli rumah sendiri berguna jadi mas kawin. Ntar kalo nikah bisa dijual, jadikan DP dan bersama salary istri beli rumah yang lebih besar. Perempuan juga begitu.

5. Disarankan untuk convert semua liability jadi asset. Ada temen yang realistis. Dia punya mobil kesayangan waktu dulu kuliah. Pas nikah, itu mobil dia jual, jadiin DP rumah dan dia+istri naek motor. Heart breaking? Yes. Tapi dia bilang that was the best decision of his life karena dia melihat harga mobilnya seidkit demi sedikit turun sedangkan harga rumah naik terus.

6. Buat cowok (dan muslim – maaf), biasakan beli emas sedikit demi sedikit dari awal kerja sampai menikah. Sunnah nabi menyatakan bahwa sebaiknya mas kawin dari pria utnuk wanita adalah sesuatu yang memiliki nilai gadai. Ini agar jika terjadi sesuatu, mas kawin itu bisa digadaikan dan membantu keuangan. Baiknya sih emas atau apa terserah (yang jelas bukan pompa aer). Yang jelas, sajadah dan seperangkat alat shalat, meski memiliki nilai agama yang tinggi, tidak memiliki nilai jual.

Let’s review how realistic the above 3 are. Semua mungkin, asal hitungannya dingin dan tidak pakai emosi. There is no such thing as mobil kesayangan. Yang ada hanya mobil. Atau mungkin dengan gaji 5-6 juta kita belum bisa cicil rumah 1.2 M. tapi gaji segitu bisa kok cicil rumah 40/90 di depok yang harganya 90-150 juta.

Lebih baik investasi kecil yang riil tapi naik ketimbang keinginan yang hanya tinggal keinginan.

Lebih baik murah dan sederhana tapi kebeli ketimbang yang jetset dan highclsss tapi gak kebeli-beli.

Meski kecil dan jauh, valuenya naik. Bisa jadi mas kawin, dan bisa jual dengan profit setelah menikah untuk beli rumah baru.

Finance

7. Ini untuk menjawab, berapa sih nilai tabungan+asset kertas yang sebaiknya seseorang miliki sebelum menikah? Di sini pasti jawabannya variatif dan secara nominal berbeda. Maka dari itu mungkin rumus ini bekerja:

Nilai tabungan+asset kertas minimum = ½ ongkos nikah + ½ DP rumah (jika belum punya rumah) + ½ ongkos melahirkan Caesar + 6 bulan biaya hidup

Semuanya ½ dengan asumsi pasangan kita akan cover setengahnya lagi. Atau dalam kasus ongkos melahirkan Caesar, dicover asuransi kantor.

DP rumah masuk rumus ini jika belum punya rumah. Memang bisa ngontrak atau bareng orang tua. Tapi alasan kenapa kita tinggal bareng orang tua atau ngontrak adalah karena kita mengumpulkan uang untuk suatu saat beli rumah sendiri kan? Jika pun bukan itu alasannya (mungkin untuk menemani orang tua), kepemilikan rumah oleh sebuah rumah tangga cukup penting sebagai tabungan asset keras. Malah jadi lebih untung akrena saat kita menemani orang tua di rumahnya, rumah itu kita kontrakkan dan autofinance dengans endirinya.

Ongkos melahirkan masuk sana just in case kita subur wakakak. Seriously, ada beberapa orang yang tokcer dan gelagepan juga. Alasan kenapa ongkos melahirkan masuk sana juga karena ini: Kalo baru nikah dan ngejar beli rumah, ngejar lunasi CC, ngejar beli motor atau mobil. Biasanya untuk melahirkan itu suka aja kelupaan.

Kayaknya 7 faktor ini juga udah cukup ya for now. Gue sengaja segeneric mungkin karena gak mau menggambarakan betapa horornya menikah itu.

Semua factor ini ada dengan asumsi kita tidak diberi bekal oleh orang tua. Memang pasti orang tua berusaha memberikan yang terbaik ya. Ada yang bayarin nikahan, ada yang beliin rumah atau mobil. Tapi ketujuh factor ini gue pikirkan dengan asumsi kita tidak mendapat pertolongan dari orang tua atau mertua. Pemberian itu gak salah malah kita harus bersyukur ada yang meringankan. However, tetap gak ada salahnya seseorang mengambil prinsip:

waktu kecil gak nyusahin orang tua, udah tua gak nyusahin anak.

Gue sendiri gak ada satu pun yang lulus ketika gue menikah huahaha. But I was lucky to go to Africa. Kalo belum nikah gue pribadi akan memertimbangkan yang di atas.

Pertanyaan kedua mungkin adalah, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menjaga 7 faktor di atas? Regret there is a time frame for this.

55 adalah usia kita pensiun.

21 adalah usia anak terakhir lulus kuliah. Plus + 1 tahun in case dia gak naik kelas.

1 tahun adalah mengandung anak terakhir (kecuali hamil sebelum nikah).

Sediakan 1 tahun in case proses punya momongan gak terlalu tokcer.

55-21-1-1-1 = 31 tahun.

Time span seseorang untuk mengumpulkan 7 faktor di atas adalah dari dia mulai lulus kuliah usia 21-22 tahun, sampai umur dia 31 tahun. Sekitar 10-11 tahun. Jika ingin punya 2 anak, then time span is shorter.

Semoga bermanfaat. I’m not an expert on this. I just intend to share.

Taken from suamigila.


Balance Sheet, Akuntan dan Hidup yang Dinamis

Judulnya kok sedikit hebring ya hehe.

Jadi ini adalah pengalaman pertama saya untuk menuliskan semua pengeluaran sampai dengan printilan-printilannya secara detail. Tadinya ketika saya dipaksa si neng ini untuk membukukan pengeluaran, saya bersikeras untuk menolaknya dengan alasan repot, malas, sampai dengan “buat apa sih”. Tapi mengingat saya yang begitu pemaafnya pada diri sendiri ketika menginginkan sesuatu, jadi saya memutuskan untuk mencobanya.

Untuk lebih memudahkan, saya menyimpan file excel kosong di hp karena hp adalah barang yang selalu saya bawa ke mana-mana selain dompet. Setelah membayar sesuatu saya mencatatnya di sheet yang sudah saya sediakan, atau kalau malas ya sehari sekali ketika menjelang tidur. Kebiasaan baru ini sudah berlangsung sejak awal bulan ini. And so far, so good.


Ada beberapa manfaat yang bisa saya rasakan, di antaranya adalah pengeluaran yang terkendali. Yah meskipun bulan ini masih allowed my self to buy kenzo amour even though I still have Body Shop white musk tapi setidaknya ada pos-pos lain yang bisa ditekan pengeluarannya. Yang bisa saya lihat pada sheet tersebut selain pengeluaran per line, adalah sisa anggaran bulan ini. Kalau kita mengetahui berapa sisa budget maka secara tidak sadar akan membuat kita berfikir untuk berhemat.

Nah sekarang apa efek “berfikir hemat” bagi saya? Belakangan saya pulang agak melebihi jam kantor dan teman berbagi bajaj atau taksi sudah pulang duluan, jadinya saya pulang sendiri. Yang lalu-lalu, saya akan memilih untuk tetap pulang naik bajaj/taksi, meskipun cost center nya dari dompet saya sendiri. Beberapa hari ini saya mencoba untuk ngeteng, dari depan kantor naik kopaja/metro mini jurusan Senin dan dari sana saya oper naik angkot sampai di depan gang kosan. Kalau naik bajaj saya harus membayar Rp 10000,-, taksi akan lebih dari itu, sedangkan kalau ngeteng saya hanya membayar Rp 4000,-. Mungkin memang dari kenyamanan pasti beda jauh. Tapi menurut saya hal ini bisa menjadi habit yang akan berguna bagi saya sendiri di kemudian hari.

Kenapa kok dijudulnya ada kata-kata “hidup yang dinamis”? Saya pernah bercanda dengan seorang teman baik yang sedang berkunjung ke Jakarta. Ketika itu saya mengajaknya untuk pergi ke Menara 165 di TB Simatupang dengan menggunakan Kopaja. Saya mengatakan, sebenarnya wahana yang paling menyeramkan di Jakarta tidak bisa ditemui di Dufan, tetapi ada di jalanan yakni wahana Kopaja :D. Keadaan Kopaja/Metro Mini yang tak menentu, memberikan pengalaman yang berbeda-beda setiap kali saya pulang dari kantor. Kadang penuh, kadang kosong, kadang duduk, kadang berdiri, sejauh ini masih seru-seru saja :D.

Sepertinya saya harus berterima kasih kepada Neng Rizka, atas paksaannya beberapa waktu lalu. Hihi, makasih ya Pinkih ;).

She is… The Single Woman

Taken from here

She might be the bravest woman I know.

She walks the unaccompanied path. She has her own back. She asks for no favors. Not an ounce of independence does she lack.

She has moments where she feels as though no one sees her. She feels them LOOK at her, but do they really SEE her? She gets catcalls when she walks down the street…yet she goes to bed alone.

She’s not afraid to change her mind…but petrified to change a tire. She makes her own decisions…but can’t make toast without burning it. Her idea of a three course meal is a Lean Cuisine. There are shoes in her cupboard where flour and sugar are supposed to be.

She’s sassy and feisty on the streets…but some nights her tears fall on empty sheets.

She has moments where she KNOWS she’s sexy…and moments where she doubts everything about herself.

She screws up…a lot. She stumbles and she falls. She gets it wrong as often as she gets it right. But she never gives up the fight.

She has bad hair days. She’ll buy a new dress at Target and pray it passes for something a little fancier. Some months she struggles to make her rent and her car payment in the same month. Because she bought too many shoes? Sometimes. But the only pair of designer shoes she has in her collection are a pair of Christian LaCroix that she got half off at a sidewalk sale.

Sometimes her friends let her down. They don’t always say the right things. And the elusive “One That Got Away”? She still can’t cut the strings.

She has moments of panic where she wonders if her Prince Charming got lost somewhere, or decided to settle instead for another less complicated, less stubborn, less independent princess. Sometimes she don’t know where she’s going until she gets there.

She hasn’t got it all figured out…far from it, in fact.

But she loves God and she loves to dance…and she’s her own “Better Half.”

The bravest woman I know?

She is the reason I do what I do.

She is The Single Woman.

She’s me…and she’s you.


Mei 2011 dan Sharing Seputar PDKT di Kantor Baru

So, what happen on May 2011?

Di awal bulan ini ada beberapa kejadian yang pertama kalinya saya alami: pertama kalinya mengetikkan sesuatu di file KKW (semacam mini skripsi untuk syarat kelulusan BPS), pertama kalinya lembur di kantor (dan malam ini adalah malam yang kedua), pertama kalinya ke pasar sebelum berangkat ke kantor, pertama kalinya banyak teman-teman yang menanyakan soal tes masuk saya dulu ke kantor yang sekarang and asked for helps and prayers (of course I do it happily ;)), dan pertama kalinya HARUS mulai rajin menuliskan pengeluaran (karena saya diancam oleh dia, tapi karena menurut saya hal ini memang baik jadi saya ikut saja :p). Mungkin masih ada lagi, tapi saya lupa.

Berbicara mengenai kantor, bulan ini memasuki bulan ketiga dari 8 bulan total masa OJT saya. Rasanya? Sejauh ini I feel excited, apalagi belakangan banyak hal yang bisa saya lakukan. Kalau dipikir-pikir, mungkin di antara teman-teman sekelas, saya adalah orang yang paling sering berkirim-kiriman email dengan mentor (asmen) dan analis di tempat saya OJT.

Kadang saya bercanda dengan menyebutkan diri saya adalah wanita agresif karena sering mengirim email. Tapi agresif demi mendapat ilmu lebih, sah-sah aja kan ya ;). Dan belakangan saya juga sering ditelpon oleh sang konsultan karena ada pekerjaan yang cukup menyita waktu dan konsentrasi yang di assign beliau kepada saya. Oh ya, tim kami hanya beranggotakan seorang asmen, seorang analis, seorang konsultan SAP, dan saya sendiri.

Awalnya saya merasa sungkan dan deg-degan karena tidak terbiasa berkomunikasi menggunakan email untuk masalah pekerjaan, takut mereka merasa terganggu atau takut kecewa karena email saya tidak dibalas. Tapi karena menyadari kesibukan bapak-bapak tsb, dan sang asmen sendiri pernah menyatakan kepada saya jika ada keperluan apapun silakan mengirim email kepada beliau, karena beliau pasti akan membacanya meskipun tidak selalu bisa merespon dengan cepat, akhirnya sekarang saya selalu menyingkirkan rasa sungkan itu setiap kali saya telah kehabisan meteri untuk belajar atau sudah merasa bosan membaca HELP SAPBaca selebihnya »