I Love To Do Rebellion

Pas pertama pindah ke sini, aku udah dijuluki “rebel” oleh mas-mas yang ada di kos. Kayaknya bisa mengkambinghitamkan Mas Arul untuk hal ini. Aku sampe sekarang juga ga paham si kenapa bisa dijudge begitu cepatnya ^^. Tapi emang, seperti judul postingan ini, i love to do some rebellions. Makin dilarang, makin bandel. Jadi kalo ngomong sama aku harus rada halus, ga bisa pake cara kasar. Hal ini berlaku juga ke si bos, kadang kalo lagi ga mood kerja *mintadigaplok* aku brisik dulu ngomong A-Z tapi tetep sama dikerjain hehehe *maaf ya bos, bawaan orok ini mah*.

Masih masuk kategori anak baik-baiklah, baru kemaren ini ijin sakit jadinya ga kerja. Kenapa milih kemarin? Karna biar hari Jumat dan Sabtu bisa OT . Kemaren emang rada sakit kok, rada lemes dan pusing ga jelas. Gimana badan ga cape, habis dari UG senin masuk kerja dan pulang jam 1 malem karna nonton Avatar 3D di Bekasi. Trus selasanya kerja seperti biasa mpe jam sepuluh, dan akirnya memutuskan mendadak untuk hiatus dari dunia perbabuan yang menyenangkan di kantor.

Setelah berobat ke dokter, aku menyelesaikan beberapa urusan di Jakarta *halah* termasuk di dalamnya nonton Avatar 3D (again). Enak ternyata maen di hari kerja . Anyway keren abis film ini, buktinya aku uda 2x nonton dan ga pake subtitle pula . Nonton 1x lagi harusnya bisa dapet gelas cantik hihihi. Si partner in crime telat pula datengnya >.< . Untungnya aku uda terapi psikopat, jadi ga sampe ada hasrat pengen jorokin orang dari XXI hehehe*boong kok*. Lama juga di dalem studio, secara filmnya 3 jam booo, so harus banyak ganti posisi duduk biar ga pegel.

Asik ternyata nonton versi 3D, brasa pengen jemek-jemek objek yang ada di filmnya, dengan catatan nontonnya ga di GI, 100ribu bo’. Kalo filmnya ga mumpuni, nangis aja minta dibalikin duit tiketnya ^^. Tapi kata Mbak Ti, ga rugi nonton Avatar di GI, dia lupa kali kalo 100ribu = OT 3 jam wahahahahh.

Abis nonton, kita nyari makan. Aku request ga mau makan di mall dan ga mau makan bebek. Ada apa dengan bebek? Karna aku geli kalo liat kakinya ato kulitnya yang ada blentong item-item, trus bulunya masi tumbuh liar di mana aja. Belum lagi dagingnya yang coklat, brasa kek daging berdaki yang ga pernah mandi. Ya ya, aku tau itu hanya sugestiku saja tapi kan ya emang ga bisa dipaksa😦 . Akirnya muter-muterlah di Pancoran dan tersesat sodara-sodara! karna yang nyupir ga apal jalan situ >.< . Padahal awalnya uda bangga “aku lahir di RS deket Pancoran, ya taulah sekitar situ”. Wahahah, tapi fakta berkata lain.

Setelah muter-muter di jalanan yang makin ke dalem makin sempit dan mengandalkan feeling, sampelah kita ke warung ayam. Aku pesen paha, dan si partner pesen dada. Dia ga mirip orang makan, lebih mirip ke orang habis maraton. Kringetnya yang sejagung, nggelontor gitu aja di jidatnya😀. Diakhir-akhir makanku ga habis karna uda kenyang dan:

dia: makanmu ga dihabisin?

aku: nggak, uda kenyang.

dia: sini, aku habisin.

Hehehe aku seneng kalo ada “tong sampah” begini, karna aku ga harus mrasa berdosa ga ngabisin makanan. Lagian dia melakukannya dengan senang hati kok ^^.

Seperti yang pernah aku bilang di sini, pergi dengan orang yang random akan bikin hidup makin berwarna apalagi kalo rencana perginya mendadak. I’ve got so much fun lately, alhamdulillah and thanks God. Aku juga suka mendokumentasikan kejadian apapun karna, beberapa waktu mendatang, 1, 2 ato 5 tahun lagi aku akan mengingat hal itu dan tertawa ^^.

piring pertama

yummi sambelnya

Kalo doraemon itu ada, kamu mau minta apa?

15 thoughts on “I Love To Do Rebellion

Habis maen komen dong :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s