Trip To Ujung Genteng

Akhirnya aku memiliki Desember Ceriaaaaa. Kenapa? Karena aku bisa merasakan holiday dan mengunjungi 2 tempat di Indonesia: Ujung Genteng dan Jogja. Senangnya ^_________^. Tanggal 17-20 kemaren yang aku kunjungi adalah Ujung Genteng.

Lokasi UG ini ada di Sukabumi. Dari namanya aja uda keliatan kalo tempatnya jauh di ujung. Tanggal 17 malem aku, Elly, Pinkih, Mas Eriek, Mba Dina, Chocky, Wawan, Mas Agung, dan 3 orang temennya Elly dari Jakarta (Destia, Ainul dan Nisa) berangkat ke UG. Dari Cikarang jam 7 malem naek angkot ke terminal Cikarang buat dapetin bis ke Bogor. Nah karena uda kemaleman, kami ga dapet bis Bogor, jadinya ke Kampung Rambutan (Rp 6.000,-) dulu trus ngebis ke Sukabumi (Rp 16.000,-). Lama bener pokoknya perjalanan ke Sukabumi.  Dari Sukabumi ke Lembur Situ (Rp 10.000,-), habis gitu ganti angkutan lagi ke Surade dan terakir ke Cikaso (cerita lengkap soal rute perjalanannya ada di sini ). Sampe di Cikaso uda subuh dan kami baring-baring dulu di depan warung. Setelah warungnya buka (karna denger keributan yang kami bikin), kami pesen sarapan sekalian yakni makanan sejuta umat: mi instan heheheh. Kami ke Cikaso karna mau liat Curug Cikaso😀. Ternyata emang bagus curugnya, sepi pula. Untuk ke curugnya nyewa perahu yang ada di deket warung itu, padahal ternyata jarak dari tempat mangkal perahu ke curug bisa ditempuh dengan ngesot alias deket banget.

Di depan warung yang belum buka

Si Curug Cikaso

Foto keluarga 1

Modelnya lucu iiiih :p

The beauty of green *halah*

Udah puas basah-basahan di curug, kami nyewa pick up buat ke Curug Cigangsa. Seru banget panas-panas naek pick up, maklum belum pernah sebelumnya heheheh. Jalannya rada ga bersahabat, ga mulus. Agak jauh juga jarak antara Curug Cikaso – Cigangsa, sekitar 1/2 jam apa ya. Sayangnya di Curug Cigangsa airnya kering, karna uda lama ga ujan. Tapi tetep seru, tebingnya tinggi dan sejauh mata memandang yang ada cuma warna ijo dan biru, serta mata berkunang-kunang karna panas dan kaki gempor.

Dari atas Curug Cigangsa

Thanks God, selama liburan ini cuacanya sangat bersahabat dan cerah sekali. Padahal kami sebelumnya mengira bakal ujan, maklumlah akhir taun. Dari Curug Cigangsa, udah ga sabar lagi buat ngeliat pantai. Huaaah sepertinya aku udah lama ga ke pantai. Si pick up melaju ke UG yang jaraknya masi lumayan aja dari si curug, di siang bolong bikin kulitku sekarang coklat matang aka gosong >.< tapi tetep sekseh *maksa*.

Sampe di Ujung Genteng, langsung menuju ke Pondok Adi yang emang sebelumnya uda disewa Elly buat nginep selama di sana. Recommended deh penginepan ini. Selain fasilitasnya bagus, kamar mandi bersih, orangnya juga helpful.

Ngiklanin Pondok Adi (for free)

Setelah kelar beres-beres dan solat, kami nyari warung terdekat untuk mengisi perut yang uda kelaperan banget. Lagian tenaga juga uda hampir habis buat jalan dan nggendong tas ransel yang ga enteng. Sekali lagi, GA ENTENG >.<, walo isinya cuma baju dan sabun-sabunan doang.

Wajah kelaparan

Harga makanan di warung ini rada mahal. Ikan, udang dan lobster per porsinya Rp 100.000,-, byuuuh mahalnya. Rata-rata pada pesen nasi goreng yang Rp 20.000,- an biar irit😀. Maklum, kan temanya backpack bukan wisata kuliner hihihi.

Lanjut.

Setelah kenyang, kami ke pasar ikan buat nyari korban untuk dibakar malamnya sebagai pengisi perut. Dapet ikan srempet (ya emang aneh namanya) Rp 40.000,- untuk 2,5 Kg nya. Sambil jalan pulang ke penginapan, maen-maen skalian di pantai nungguin sunset. Seneeeeeeng. Airnya masi bersih dan pemandangannya itu lo, bagus banget.

Foto Keluarga 2

Nggambar Mbak Nyun biar bisa ditag di FB ^^

Menyusuri pantai, kok mirip cover album ya >.<

Us

Sunset by Mas Agung

Loncat mpe sesek baru dapet gambar bagus T.T

Uda kelar nunggu sunset, malemnya kami bakar-bakar ikan yang uda dikasi bumbu sama mas-mas dari Pondok Adi. Ini adalah ide dari Mas Agung, dengan dalih “yang penting adalah prosesnya, bukan hasilnya”. Grrrrr. Iya si, asoy karna ga pernah bakar-bakar ikan kayak gini sebelumnya, tapi hasilnya: ada ikan yang kurang mateng. Dan aku bilang ke anak-anak “tanamkan di kepala kalian, bahwa ikan yang kita makan adalah ENAK DAN MATANG”, untuk meminimalisir efek negatif karna sugesti makan ikan mentah ^^, dan hasilnya sampe sekarang gada yang sakit perut =)).

Ritual bakar-bakar

Hari ke-2.

Diawali dengan acara menyambut sunrise, kami ke sisi lain dari pantai Ujung Genteng. Aku, Destia dan Ainul yang telat perginya, muter-muter dulu sampe ke pasar ikan buat nyari anak-anak yang lain. Beneran brasa private beach. Semua pada maen sendiri-sendiri, dan aku menemukan bintang laut ^^. Maklum baru kali ini ngeliat langsung. Mas Eriek sempet menghancurkan kebahagiaanku, “ini kan pita mpit, bukan bintang laut” katanya. Ternyata pas dibalik dia gerak-gerak, bintang laut beneran ^^.

Siangnya kami pergi ke Ombak Tujuh. Serem juga si membayangkan naek kapal nelayan dengan ombak yang rada lumayan dan TANPA PELAMPUNG. Okelah kalo bisa renang, tapi aku ga bisa. Tapi karna rasa excited “kapan lagi bisa ngrasain hal seperti ini” mengalahkan rasa takut, akhirnya kami ber 11 nyewa 2 kapal nelayan, dan perkapalnya dipatok seharga Rp 400.000,-. Pas kebagian ombak yang gede, serem rasanya tapi tetep seru. Brasa naek kora-kora ^^. Cuma perlu sekitar 30 menit untuk sampe ke sana. Kalo pake ojek biayanya Rp 125.000,- dan perlu waktu 1 jam.

Ke Ombak Tujuh

Pas sampe di sana, udah ga sabar pada pengen maenan air. Angin dan ombaknya juga lagi kenceng. Seru lah walo matahari lagi panas-panasnya dan bikin kulitku gosong dan belang belonteng ^^.

Foto Keluarga 3

Aku terlihat gagah ^^

Wawan kok terlihat seperti pengemis daripada pertapa >.<

Walo rada masuk angin, tetep asoy ^^

Si Wawan adu nyali

Bagus kan? Nah malemnya kita masi ngelayap lagi ke penangkaran penyu. Ga nyangka kalo penyu bisa segede itu. Aku pikir batu >.<.

Ini udah ngetik panjang-panjang kok ga kelar-kelar juga ya. Ga rugi deh bokong panas dan trepes karna perjalanan ke Ujung Genteng yang amit-amit jauhnya (kurang lebih 9 jam UG-Cikarang), karna diganjar dengan keindahan alam di mana-mana.

Oh ya, have a nice year-end HOLIday all^^.

7 thoughts on “Trip To Ujung Genteng

  1. yudhi berkata:

    saya mw tanya nie.. di pengipan adi ada no hp’a ga ?
    klo ada saya minta ddonk..
    kmren saya da tlpn no adi tapi harus byar DP dan transfer .. gmna ntu ?
    pda takut ketipu ..

Habis maen komen dong :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s