Donor Darah

Ya, saya lagi malas untuk blogging in english. Daripada hiatus lama-lama dan blog jadi mati suri, mending postingan kali ini pake bahasa ibu saja ^^.

Hari ini adalah pengalaman pertamaku untuk donor darah. Padahal kemaren baru saja mengunjungi poliklinik di kantor untuk minta obat tambah darah, karna tensi rendah dan 2 minggu belakangan suka tiba-tiba pusing ga jelas.

Entah ke sambet apa, padahal kemaren bujuk rayu untuk donor datang bertubi-tubi *hiperbola dah*, tapi tak menggoyahkan imanku untuk TIDAK melakukan donor hehe. Walaupun kemaren ga donor, tapi tetep kebagian bubur kacang ijo. Enaaaak..padahal itu buatan kantin kantor :D.

Nah ini tadi tiba-tiba kepikiran ikutan donor. Mungkin setelah mengingat koleksi dosa yang banyak dan pengen tau rasanya donor, makanya mendapatkan hidayah dan memutuskan untuk berpartisipasi hehehe.

Keputusan ini pun tidak terjadi begitu saja, namun harus melewati peperangan batin *halaaah*, adu argumen dengan beberapa temen yang udah donor duluan, dan kebetulan aku juga belum sarapan (karna konon kabarnya yang belum sarapan ga boleh donorin darahnya).

Akhirnya ada satu hal yang semakin meneguhkan niatanku untuk mendonorkan darah. Kurang lebih seperti ini ilustrasinya:

Si pembujuk: Ayuk donor yuk, ga bikin gemuk kok ^^.

Aku si calon korban: Nggak ah, serem >.<

Si pembujuk: Ntar dapet bubur kacang hijau lagi loh..

Aku si calon korban: Ho yaa? *Wajah girang*. Boleh de 😀

Ternyata keteguhan hatiku kali ini hanya seharga dua mangkok bubur kacang hijau. Sungguh sulit dipercaya -_-;.

Aku ga takut si sama jarum suntik, tapi sebisa mungkin menghindar *ngeles*. Apalagi musti ada ngambil sample darah yang jarumnya dicucukin ke jari itu. Haduuuh malas sekali, karna aku dulu punya pengalaman tidak menyenangkan dalam hal ini pas masih muda belia.

Akhirnya sampai di TKP, dengan berat badan yang termasuk berlebih dan tidak mengidap AIDS atau penyakit menular lainnya, aku resmi diperbolehkan jadi pendonor. Yaaaay! ^^ Seneng, tapi serem. Seneng karna bisa sarapan bubur *sluurp* dan dapet pengalaman baru *yeah i am so excited on it*, serem karna kayaknya kok sakit ya dicucuk jarum -_-.

Setelah kelar sarapan, aku pasrah aja di kasurnya dan sibuk meyakinkan diri “sakitnya cuma sebentar koook *wink*”. Syukurlah mbak petugas PMI nya pinter, ga susah nyari titik untuk mancepin si jarum durjana itu.

Aneh aja rasanya ngeliat darah ngalir dengan derasnya keluar dari dalam tubuhmu dan tau-tau udah terkumpul sekantong. Semoga ga dipake buat shooting sinetron deh darahnya, bikin ga ikhlas >.<.

Ada yang bilang kalo habis donor bakal lemes dan pusing. Aku mulai khawatir, karna aku sebel banget kalo udah pusing gitu. Apalagi ntar malem brangkat ke Jogja, ga asik kalo pas di sana ntar tepar.

Ternyata tidak saudara-saudara! Aku hanya merasa ngantuk dan sedikit kehilangan selera makan :D. Sekarang ini kok udah ngrasa kenyang, padahal tadi cuma makan buburnya 2 mangkok kecil, lemper 1, makan siang nasinya 4 sendok, sari roti dikit, sama telur rebus. Eh ini uda kebanyakan ya seharusnya? :lol:.

Lain kali ikut lagi ah^^.

Hayo yang masih takut mau donor, ga sakit kook *crossing fingers* hehehehe. Darah kita berguna banget bagi orang lain, bisa menyelamatkan nyawa juga ^^. Ajaib! Hihihi..

Iklan