Hari Lari-Lari

Warning, postingan ini bakal panjang. Kalo lagi ga jelo akut, mending bacanya ntar aja de ^^.

Hi all, comment ça va? ça va bien? Hihi bukan belagu, emang bisanya ini doang😆. Oh ya sepertinya udah lama ya aku ga nulis blog, dan kalian pasti merindukanku. Mengakulah *ngarep* ahahah.

Ini udah jam 23.35, dan setengah jam lalu aku baru pulang kerja. Iya, ga salah baca kok. Semalem ini baru pulang kerja, ada kerjaan yang musti dikelarin (walo sampe pulang tadi masi kurang 20%) karna tadi dari pagi mpe sore ijin outgoing buat ambil passport ke Cipinang Jakarta Timur. Eh iyaaa, passportku uda jadi loo ^^. Senengnyaaa, mengingat perjuanganku dan Pinky yang bolak balik ke sana (termasuk membuat bos merilis email yang berisi peraturan ijin kerja hihihi), dan harus beradu dengan para calo. Ah pinky aku salut dengan kesabaranmu ^^ (sabar apa rela ditindas si Pink? hehe).

Yay, passportku uda jadi ^^

Itu meja kerjaku rapih sekali ^^.

Sebenernya hari ini tadi aku lalui dengan tema “lari-lari”. Aku punya schedule untuk lari pagi, yakni tiap rabu dan sabtu. Nah jam 5 habis solat subuh, aku sms partner yang katanya mau ikut lari pagi juga si Uul dan Mbak Tiar. Sms ga dibales berarti… aku lari sendiri saudara-saudara! Rute larinya emang aku pendekin sekitar setengah jam, yang biasanya berangkat jam 5 dan pulang jam 6.45 jadi berangkat jam 5 dan pulang jam 6.15, karna aku masih ada pe-er mengarang yang belum dikerjain dan harus dikumpulin segera.

Setelah kelar lari, dan mendapatkan pencerahan sepanjang jalan pulang, aku mulai mengarang indah. Tapi tetep aja ada banyak hal yang ga bisa diungkapkan dengan kata-kata dan bikin aku mikir lama *baca: kemampuan berbahasa inggris sangat minim*, jadinya ga mandi-mandi. Kelar mandi uda jam 7.30 bener-bener panik, jilbaban asal dipeniti lehernya aja untuk dibenerin di kantor, dan buru-buru lari ke pangkalan ojek yang ada di depan kos. Fufufu, udah berjuang sekuat tenaga sampe bilang ke abang ojeknya “buruan ya bang”, sayangnya masi telat aja sampe ke kantor. Yang bikin nyesek adalah telatnya cuma 1 MENIT! Aaarrrghhh…ga lagi deh *mencabik-cabik bantal*.

Jam 10 cabut dari kantor (padahal belum ngapa-ngapain hihihi) untuk ngambil passport ke Cipinang. Sampe ke UKI udah jam 11.30. Shock untuk kedua kalinya😦 , karna aku mikirnya bakal bisa sholat dzuhur di kantor dan ijin outgoing cuma sampe jam 2 siang, mana sebelumnya kami (aku dan Pinky ) belum berpengalaman naek angkot ke Cipinang.

Singkatnya kami diturunkan si angkot di penjara Cipinang dan harus berjalan kaki sekitar 7 menit ke kantor imigrasinya. Udah brasa kayak dikejar wawan bencong aja, lari-lari di siang bolong karna keburu istirahat siang dan ga rela kalo harus nunggu loketnya buka jam 13.30 cuma untuk ambil passport. Biasalah berdasarkan pengalaman sebelumnya oknum PNS di sana kan suka molor istirahatnya, yang harusnya jam 13.00 uda mulai melayani malah baru dateng setengah jam setelahnya *ngasah parang*. Nyesek lagi, karna sampe di kantor imigrasi udah jam 12.05 dan waktu istirahat. Tadinya mau ngeluh ke God, tapi ga jadi ah heheh malu ^^.

Sambil nunggu loket buka, aku ma pinky beli otak-otak. Mengingat aku lagi dalam program diet yang ga murah, aku cuma makan 3 iris kecil. Sigh jadi kotoran gigi doang >.<. Habis itu skalian sholat dzuhur di sana. Pas jam 1 kita ke loket pengambilan passport buat ngumpulin si bukti pembayaran.

Jam 1.15 bukti pembayaran belum juga dijamah ma petugasnya karna dia sibuk nyarin punya orang lain yang ga kelar-kelar dari tadi. Tensi darah mulai naik, aku nyamperin ke depan loketnya. Eh kebetulan ada ibu-ibu yang lagi antri juga dan mulai mengkritik petugasnya di sana. Hihi karna mulai ga sabar, si ibu tadi cekcok ma petugas jaga.

Ahay, aku ma pinky ga perlu berbuat dosa karna udah diwakili ma ibu-ibu tadi apa yang mau kita sampein ke petugasnya *ketawa setan*. Ga lama setelah itu nama kami dipanggil dan si passport dengan anggunnya diulurkan ke arahku *tersenyum lebar*. Sayang sekali, si ibu-ibu tadi keburu naik pitam dan pulang tanpa membawa passportnya. But, makasi banyak ya Bu hehehe.

Pulanglah kami ke Cikarang dengan perut kelaparan dan kepanasan. Dih badan lengket-lengket dan bau keringat, Jakarta bener-bener panas. Selama di elf Cikarang-Uki, Uki-Cikarang aku tidur terus. Kayaknya secara ga sadar badanku mulai kecapekan. Gimana ga cape kalo seminggu beraktivitas terus sampe malem nonstop dan harus berlangsung hingga batas waktu yang ga ditentukan. I have no more holiday on sunday, but it’s fun ^^.

Akhirnya aku dan pinky makan siang di Cikarang di Daun Pisang; ayam bakar manis pedas, bakwan udang, udang goreng tepung, sambel, botok jamur dan jus stroberi *lupa kalo lagi diet*. Thanks Pinkih for the lunch ^^.

Sampai di kantor udah jam 15.30 dan kerjaan uda menunggu. Biar ga ngrasa berdosa, akhirnya aku memutuskan untuk OT walo badan uda meriang ga jelas. Bel jam 5 aku pulang dulu buat mandi karna uuugggh bau keringet dari Jakarta ga banget, dan habis itu balik lagi ke kantor. Sampe di kos lagi jam 11 malem. Bener-bener hari yang melelahkan, tapi tetep seneng hihi. Alhamdulillah.

6 thoughts on “Hari Lari-Lari

  1. dindun berkata:

    lah pit…. perjuangan bikin pasport dari awal ga ditulis ta?
    *eh bawa2 p*s ntar ada yang ga trima, dituntut perbuatan yang tidak menyenangkan loh… :p

Habis maen komen dong :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s