Tour De Jogja (Part 3)

Perjalanan kali ini adalah mengunjungi daerah Gunung Kidul, kita mau ke pantai. Tadinya mau mengunjungi Pantai Baron dan Sundak, sayangnya estimasi waktunya salah dan kita kesiangan sampe sananya. Brangkat dari rumah jam 8 ke shelter TransJogja terdekat. Ini juga pertama kalinya aku ngrasain naek TransJogja, beda sama TransJakarta. TransJogja lebih kecil busnya begitu juga dengan shelternya, gada jembatan penyebrangannya juga. Tapi di sini yang jaga ramah, bilang aja mau ke mana trus ntar dijelasin sama orangnya. Helpful banget ^^. TransJogja ada 6 jalur: 1A, 1B, 2A, 2B, 3A dan 3B dengan harga tiket Rp 3.000 uda bisa ngiderin Jogja loo hehehe.

Aku naik TransJogja menuju terminal Giwangan, skalian ketemuan sama Mbak Dina di sana. Habis dari Giwangan, kita naik angkutan elf gitu ke Wonosari dengan biaya Rp 6.000,-. Lama boo ternyata, aku tinggal tidur aja karna emang ngantuk banget kurang tidur, hampir 1 jam perjalanan. Sampe di sana naek angkutan 16 yang menuju Baron. Ini angkutan naujubilah ga manusiawi, uda mirip angkutan supporter bola. Penumpangnya sampe gelantungan di pintu >.<. Mbak Din kebagian juga, dia harus setengah berdiri sekitar 10 menit sampe ada penumpang yang turun. Mending kalo berdiri  di bus, jarak kepala ke atap bus masi ada. La ini kagak, jadinya mbungkuk gituh. Oh ya, jalan di daerah Gunung Kidul uda aspalan mulus kok. Karna tau kita pengunjung, bukan penduduk lokal, kita ditarik Rp 10.000,- untuk ongkosnya -_- padahal orang situ bayarnya cuma Rp 5.000,-. Capede…

Sampe di baron uda jam 12 siang. Brita buruknya kata si supir tadi kita ga boleh lama-lama di sana, karna angkutannya cuma sampe jam 2 ato jam 3. Huhuhu, padahal masi pengen ke Sundak juga. Jadinya kita mengurungkan niat untuk ke Sundak, daripada ga bisa pulang ke Jogja. Honestly, pantainya bagus. Tapi karna sebelumnya kita uda ke Ujung Genteng, yang berasa kayak private beach, makanya si Baron jatohnya biasa aja hihihi.

Pengen nyebur

Baron punya ^^

another side

Panas di sana. Belang peninggalan dari Ujung Genteng aja belum baekan, skarang malah makin belang lagi kulitku; di kaki, muka ma tangan. Ini obatnya apaan ya?

Kaki yang mengantarkanku ke mana-mana ^^

Akhirnya mengikuti saran dari supir angkutan tadi, kelar solat kita nyari angkutan Baron-Wonosari yang ngetam di parkiran Pantai Baron. Sampe di terminal Wonosari, nyari angkutan ke Jogja. Catetan: angkutan Wonosari-Jogja yang elf suka bikin emosi, jalannya lelet ABIS!. Coba aja kalo mau cepet nyari yang bis. Gara-gara keleletan supirnya, kita sampe Giwangan udah jam 5. Grrrrrrr..

Mbak Din, thanks for being my partner in this journey. Nice moment to remember ^^.

4 thoughts on “Tour De Jogja (Part 3)

  1. atmakusumah berkata:

    Wah sampe Baron juga, dulu saya KKN di deket pantai Ndirini, agak lebih ketimur dari sundak…
    Private Beach ? hemm, kayaknya di Ujung Timur rangkaian pantai Baron, ada namanya Pantai Wedi Ombo, itu pantai yang relatif masih agak Perawan, pasir putih, dan pemandangan yang asik juga…belum juga ada pantai Ngerenean, pantainya terhalang batu karang, jadi kita bisa berenang2 tanpa takut Ombak pantai selatan, disana ada yang namanya Ikan Sebelah, maknyuss…🙂
    hehe Ko jadi promosi…😀
    Curcol bukan sih ne ?:mrgreen:
    haha

  2. fitri berkata:

    wakakakka, bukan curcol kok, bisa jadi 1 postingan tapi :p. Belum sempeeeet ke sana >.<
    Tapi gapapalah, paling ga ada crita aku uda pernah ke Gunung Kidul heheheh.
    Ikannya sebelah kiri apa kanan? nanggung bener namanya😀

Habis maen komen dong :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s