Tour De Jogja (Part 2)

Akhirnya seharian ini berhasil menggemporkan kaki barengan Mbak Dina. Tadi pagi kita janjian ketemuan di halte busway Malioboro yang tengah, karna emang ada 3 haltenya (kalo ga salah). Pas ketemuan langsung nyengir bareng, so excited ngiderin kotanya orang hihiihi. Terakhir aku ke Jogja pas masi pake seragam putihabuabu, uda lama banget ^^.

Perjalanan diawali dengan menyusuri Malioboro dan foto perdana di depan kantor gubernur.

Kantor Gubernur Jogja

Cuma buat menandai kalo kita uda sampe Jogja aja si tujuan sebenernya dari foto di depan kantor ini. Norak? Wahahaha, we dont care. We just know how to get fun ^^. Oh ya, keunikan dari plang nama jalan di Jogja adalah dituliskan dalam 2 huruf; alfabet dan jawa.

Plang jalan Malioboro

Lanjut.

Dan seperti yang sudah-sudah, i feel blessed. Karna uda dari hari kamis berturut-turut Jogja diguyur hujan. Dan hari ini GA HUJAN SAMA SEKALI *smangat 45*. Woooow. Oh God, You have been being so kind ^^. Thanks so much.

Perjalanan dilanjutkan ke Benteng Vredeburg. Selama menyusuri Jl Malioboro aku jadi tau kalo Pasar Bringharjo, Benteng Vredeburg, Mirota Batik itu ada dalam satu jalan😀. Sayangnya kalo hari Senin tour di benteng ini ga ada, karna emang dikhususkan untuk perawatan isi benteng. Hmm gapapa, masi ada kesempatan sampe hari Sabtu ^^.

Di depan Benteng Perdamaian

Benteng Vredeburg Yogyakarta berdiri terkait erat dengat lahirnya Kasultanan Yogyakarta. Perjanjian Giyanti 13 Februari 1755 yang berhasil menyelesaikan perseteruan antara Susuhunan Pakubuwono III dengan Pangeran Mangkubumi (Sri Sultan Hamengkubuwono I) adalah merupakan hasil politik Belanda yang selalu ingin ikut campur urusan dalam negeri Raja-raja Jawa pada waktu itu. Orang Belanda yang berperan penting dalam lahirnya Perjanjian Giyanti adalah Nicolaas Harting yang menjabat sebagai Gubernur dari Direktur Pantai Utara Jawa (Gouveurneur en Directuer van Java’s noordkust) sejak bulan Maret 1754. Pada hakekatnya perjanjian tersebut adalah perwujudan dari usaha untuk membelah Kerajaan Mataram menjadi dua bagian, yaitu Kasuhunan Surakarta dan Kasultanan Yogyakarta.

Cerita lengkapnya bisa dicari di google ato di sini.

Karna laper, aku sengaja dikasih makan dikit sama mbak karna uda bilang mau jajan ^^, kita nyari Soto 66. Inget, Soto 66 ini adalah info dari Mbak Tiar! Aku emang rada susah percaya ma dia si, sejak ada insiden dia bilang kalo Solo ada di Jawa Timur kemaren wahahahahha. Uda jalan dan ngamatin kanan kiri GADA YANG NAMANYA SOTO 66 *emosi*, adanya Soto 61!!! Beda ya buuu, 66 sama 61 *desperate*. Makanlah kita di sana dengan asumsi Soto 66 emang gada hehehe. Tastenya lumayan, secara aku bukan penggemar soto.

Soto dan es degan

Aku makan makanan basi dong, sejak 1977 pula >.<

Makan di situ aku habis 21.500. Soto 8000, es degan 6000, potongan ayam 1 tusuk  3500 dan telor bulet 1 4000. Kenyang. Karna tenaga uda diisi, kita mutusin beranjak ke keraton dengan menggunakan becak. Hooo enaaak, dah lama ga naek becak. Menuruti saran Elly, kita milih tukang becak yang tua. Eh ga pake nawar uda dikasi harga murah dari Malioboro ke Keraton, Rp 7000,-.

Muka girang naek becak 7000

Kita ga langsung ke Kraton Ngayogyakarta, tapi ke Siti Hinggil Pagelaran dulu aka museum. Di sana ada beberapa foto kreta yang dipake kalangan istana, yang ternyata adalah barang impor. Ada yang dipesen dari Belanda, Inggris ato negara laen. Dari Siti Hinggil ke Keraton perlu jalan lagi, ga seberapa jauh kok. Masuk ke dua tempat ini sama-sama membayar tiket dulu, dan kalo mau moto bayar 1000 untuk izinnya. Murah yeeee. Hari ini di kraton rame banget, banyak anak sekolah yang lagi tur juga disamping pengunjung lokal maupun manca yang lagi liburan. Bule? Jelas ada dong ^^.

Di Kraton Ngayogyakarta

Kebetulan pas di sana para abdi dalemnya (bener ga si istilahnya?) lagi ada yang maenin gamelan sama nyanyi tembang jawa. Ditambah lagi dengan angin semilir dan kaki gempor, haduuh uda pengen tidur aja rasanya ^^. Kalo mau ditelusuri, lumayan luas juga cakupan kraton ini. Kalo uda cape, pulangnya boleh ngesot kok heheh.

Mirip sama seseorang di kantor *ngakak*

Rute selanjutnya adalah Taman Sari. Karna kita ga tau jalan, dan sepertinya jalan di bawah terik panas matahari siang itu ga sehat, kita mutusin naek becak. Awalnya ditawarin 10000, dan jelaslah kita gamau. Walo gatau jauh apa deket jarak Kraton – Taman Sari, kita berasumsi kalo bisa dapet harga di bawah itu *irit mode: always ON*. Maka kita jalan dulu beberapa meter sampe ditawarin becak lagi. 5000 yippiiiiii ^^.

Gerbang Taman Sari

Taman Sari ini adalah tempat pemandian raja. Di sana ada 3 kolam; kolam untuk pemandian putra, putri dan kolam raja yang terpisah dari 2 kolam sebelumnya. Kata si guide si, dulunya di sekitar taman sari ini adalah kebun bunga. Trus raja bakal mengintip dari atas ke kolam para wanita tadi, kalo ada yang sreg maka bakal dipilih sebagai selir dan diajak ke kolam raja. Ya ampun, enak banget ya si raja >.<.

Raja bakal ngintip dari atas sono

Selain kolam ini, kita dibawa guidenya ke mesjid bawah tanah. Kenapa kok ada mesjid bawah tanah? Karna dulu bagian atasnya, yang sekarang uda jadi rumah penduduk, berisi air. Dan nama kompleks Taman Sari ini sebenernya adalah Istana Air Taman Sari loo ^^. Mesjidnya bentuknya unik, melingkar gitu dan bertingkat juga. Lorongnya berbentuk seperti kubah, yang merupakan simbol khas untuk mesjid.

Lorong mesjid bawah tanah

Sepertinya bangunan-bangunan tua yang ada di Jogja penuh dengan filsafat. Begitu juga tangga yang ada di dalam mesjid bawah tanah ini, yang berjumlah lima dan menggambarkan rukun islam dan sholat 5 waktu. Di bawah tangga ini dulunya adalah sumur untuk wudhu. Tapi sekarang udah dikubur tanah biar gada orang yang kecemplung ke sumurnya.

Kita lagi dipoto sama mbak itu ^^

Siang-siang emang enaknya minum es. Tenggorokanku kering terus rasanya, padahal pas di kraton tadi uda beli minum. Ngeliat ada penjual sop buah mangkal di sekitar Taman Sari, bikin ga kuasa buat mampir.Kayaknya si bapak yang jualan masukin semua jenis buah yang ada di pasar; salak, jeruk, sawo, melon, apel, rambutan deelel. Rame bener..

Sop buah 5000an ^^

Pulangnya kita wajib mampir ke Mesjid Soko Tunggal, belum solat dzuhur (masih jam 2 kok) hihihi. Mesjid ini, seperti namanya, hanya memiliki 1 tiang penyanggah. Sedikitnya 600 jamaah dapat ditampung di masjid yang dibuat oleh Sultan Hamengku Buwono IX. Masjid ini dibangun untuk menghormati para suhada atau pahlawan yang gugur dalam pertempuran melawan tentara Belanda pada pertempuran yang dikenal Serangan Umum 1 Maret.

Soko Tunggal

Pulang dari Taman Sari kita menuju Mirota Batik buat beramal belanjaaaa *girangnaujubilah*. Seperti biasa, kita mengandalkan becak. Untuk becak kali ini kita harus bayar 15000 dengan rute Taman Sari – Malioboro. Ternyata jaraknya emang agak jauh, dan jalannya juga rada naik turun. Kesian bapak becaknya, sampe pelaaan gitu nggenjotnya pas di jalan naek *sigh, menginspirasi untuk diet*.

Sampe di Mirota masi jam 3 an. Langsung aja nyari tas belanjanya dan mata jelalatan. Waktu ga kerasa ya booo kalo lagi belanja. Banyak pernak perniknya di sana. Baju juga banyak, tapi kepalaku pusing kalo harus milih baju segitu banyaknya dengan corak batik yang bikin sakit mata karna susah dibedakan😦 . Nyusup sana sini, tau-tau udah hampir jam 5, kita belum makan sore. Eh di sini aku ketemu sama keluarga yang duduk di sebelahku pas di pesawat loo hihii. Nah karna uda laper, habis solat kita makan di roof top nya Mirota. Asoy banget tempatnya.

sssstt ada abdi dalem ^^

Aku pesen nasi goreng kemul dan es gunung merapi. Walo serem namanya, tapi penampakannya manis kok hehehe. Si Mbak Din pesen nasi ayam jawa sama aqua😀. Pas habis bayar, Mbak Din bilang “enak ya di sini, 41ribu bisa dapet segini banyak” wahahhahaha. I love Jogja ^^.

Mirota di malam hari

Si gunung merapi

Nasi goreng kemul

Mbak Din girang ^^

Sampe ke Jogja pun aku terbiasa dengan pola hidup di Cikarang, pergi pagi pulang malam😀. Sampe di rumah mbak uda jam 8 kurang. Habis ngabisin nasi kucing, aku langsung masuk kamar buat ngoprekin belanjaan. Senengnyaaa.

tas laptop

dari kresek lainnya

Mirip perkakas buat sajen

taplak ma sarung bantal

Udah ah mau tidur dulu. Harus menyiapkan tenaga buat besok. Ga sabar mau maenan air ^^. Kiss ya later ^^. Sleep tight..

9 thoughts on “Tour De Jogja (Part 2)

  1. atmakusumah berkata:

    Malem tahun baru dimana mba Fit ?
    Klau masih di jogja, saran saya jangan ke Maliobror, pengalaman saya tahun baru disitu, weh Crodit…mpe susah mau jalan…
    baydeway, selamat liburan dan tahun baru yah..

    • fitri berkata:

      blakangan Jogja ujan ni kalo malem. Nggak ke Malioboro kok kayaknya, ikut mbak aja mau ngajakin ke mana ^^. Pengennya si ngeliat pagelaran Ramayana di Prambanan, gtau ni bisa apa ga >.<

  2. atmakusumah berkata:

    Malem tahun baru dimana mba Fit ?
    Klau masih di jogja, saran saya jangan ke Maliobroro, pengalaman saya tahun baru disitu, weh Crodit…mpe susah mau jalan…
    baydeway, selamat liburan dan tahun baru yah..

Habis maen komen dong :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s