Pembuka Taun 2010, Tragedi Malioboro dan Akhir Perjodohan

Hari pertama tahun baru 2010 masih di Jogja. Awalnya berencana mau ke Museum Affandi, tapi batal karna mbak serem ma yang namanya museum. Aisssh, jiwa mak-maknya keluar. Akhirnya karna cape sisa-sisa kemaren, serumah pada bangun siangan. Setelah sholat Jumat baru bisa beranjak dari kasur menjelajah Bringharjo dan Malioboro. Males si sebenernya siang bolong pergi ke pasar, tapi godaan jilbab murah jadi rela deh ^^. Dan keadaan kedua tempat belanja ini sedang penuh dengan manusia, yang ampun desek-desekannya mpe noleh dikit aja bisa mencium bau beberapa manusia sekaligus *hoek*. Singkatnya: PADET BANGET!

Tujuan belanja kali ini adalah Bringharjo buat beli jilbab, Malioboro buat beli bajunya si kecil (anak yang jagain kosku) dan nyari bakpia keju di belakang Malioboro. Nah di dompet saldo awal adalah Rp 200.000,- plus recehan (tidak termasuk tabungan di dua buah atm dan saldo credit card), sisa beli Iga Bakar tadi malem. Setelah urusan di Bringharjo kelar, aku dan mbak buru-buru ke Malioboro dengan berdesakan di tengah hamburan manusia yang memiliki satu kepentingan yang sama: mau belanja! Sampe di Malioboro bagian tengah, sisa uang di dompetku tinggal 50ribu karna uda dibelanjakan baju, jilbab dsb.

Keluar dari toko terakhir, dompet aku masukkan di tas. Sebagai gambaran, tas yang aku bawa kali ini adalah tas cewe batik dengan 1 kantong dan kainnya tipis, baru dikasih mbakku. Di dalem tas ada mukena (baru dan belum pernah dipake) untuk persiapan sholat ashar kalo kesorean pulangnya, dompet, hp, dan ada kantong kecil belanjaan. Mbakku ngajakin ke matahari, dia mau beli celana untuk ngantor dan aku iseng juga ambil beberapa items.

Singkat crita, pas mau bayar tu belanjaan aku shock si dompet RAIB. Pikiran pertama yang muncul adalah aku lupa naro dompetnya. Si mbak malah lebih panik lagi. Pas ngeliat tas, ternyata uda disilet di bagian sampingnya. Aku dicopet wahahahah. Panik? Jelaslah pada awalnya. Cuma bisa istighfar bolak balik doang. Bukan masalah duit cash nya, tapi kartu-kartunya itu loooooo *frustasi*. Semua kartu ada di situ, ATM Niaga, ATM BRI, Master Card Niaga, NPWP, KTP, Jamsostek, Kartu Rawat Inap dan Rawat Jalan, member card (Body Shop, Bali Ungu Spa, Natasha, dkk) dll. Aku resmi jadi warga gelap sementara *sigh*.

Hal yang aku lakukan setelah istighfar dan menyadari kalo dicopet adalah menelpon Call Center Niaga. Gila aja kalo sampe CC ku dipake >.<. Aku minta diblokir untuk ATM dan CC nya skalian. Sempet ada masalah, pulsaku habis untuk telpon Call Center😦 . Pulsanya mbak juga. Oke, berarti masih harus bersabar.

Akhirnya menemukan toko pulsa terdekat, di jalan sebelah Mirota Batik itu belok kanan mpe mentok. Aku langsung meneruskan telpon Call Center Niaga (14041). Setelah kelar di Niaga, aku ngurus yang BRI (14017). Penting banget lo tau nomer Call Center bank tempat kita nabung ato memarasitkan diri pada produk CC nya. Urusan blokir memblokir kelar.

Lanjut.

Masi duduk di depan toko pulsa, aku jadi dapet masalah baru: gimana cara check in Air Asia kalo gada KTP ato tanda pengenal lainnya? Ga lucu kan kalo uda punya tiket dan ga bisa balik ke Jakarta cuma karna aku ga bisa membuktikan diri kalo aku ini Safitri huhuhu.

Cling, muncul ide. Telpon Customer Service Air Asia hehehe. Allah emang Maha Baik, masi memberikanku otak yang cukup sadar untuk melakukan tindakan-tindakan yang diperlukan. Dari CS nya aku dikasih tau suruh bawa Surat Kehilangan dari Kantor Polisi. Dan jreng jreng jreng, di seberang persis tempatku beli pulsa ada Poltabes. Subhanallah bukan? Baeeeeeek bener Allah itu ^^. Ngurus Surat Kehilangan juga gampang kok, ga ribet juga polisi yang ada di Poltabes. Dilist kartu apa aja yang ada di dompet, trus ditanyain data-data, udah kelar.

Akhirnya niat untuk beli bakpia pathuk diurungkan sementara, karna masi ada sisa-sisa ketegangan dan gada yang bawa uang cash juga. Sampe rumah aku liat lagi, apa aja yang ilang. Ternyata mukena berbungkus kain batik yang belum pernah aku pake juga raib. Dipikir dompet kali ya ma dia ^^. Moga-moga kepake deh, sayang bener masi baru.

Masih banyak hal yang bisa disyukuri dari kejadian ini. Aku ga mau fokus dengan kehilangannya aja, karna bikin aku ga inget untuk bersyukur.

  1. Alhamdulillah aku masi sehat, coba kalo cidera karna benda tajam si copet ato apa. Jadi makin ribet urusannya.
  2. Alhamdulillah hp ku ga ikut ke ambil, jadi bisa blokir sana sini secepatnya dan ga perlu ngeluarin duit untuk beli hp lagi.
  3. Alhamdulillah dikasih ide apa aja yang musti dilakukan.
  4. Alhamdulillah dompetnya mbak ga kecopet juga.
  5. Alhamdulillah motornya mbak yang diparkir di depan Bringharjo juga masih ada, jadi bisa pulang dan ke mana-mana dengan cepat.
  6. Alhamdulillah urusan sama bank juga cepet kelar, belum ada kartu yang sempet dipake ma copetnya.
  7. Alhamdulillah diajarin sabar dan ikhlas waktu dikasih musibah, dan aku ga ngeluarin sumpah serapah malah senyum-senyum (stres)😀 .
  8. Alhamdulillah uang cash yang di dompet cuma 50ribu. Moga-moga manfaat buat copetnya.
  9. Alhamdulillah Kantor Polisi dan orang jualan pulsanya deket. Coba kalo jauh trus copet ada ide buat pake si CC ku ato kartu debet buat belanja >.<
  10. dan masih banyak lagi.

Pasti ada sisi baik dari setiap kejadian, bahkan yang tidak mengenakkan sekaligus. Tergantung gimana cara kita melihatnya. Kalo ga mau syukur, ya bakal nyesek banget pastinya.

Ini ada tips beberapa hal yang perlu dilakukan ketika kamu mengalami hal yang sama denganku kali ini:

  1. Tetep tenang, karna semakin kamu panik semakin kamu ga bisa mikir.
  2. Hafalkan kartu apa aja yang penting di dompet, biar ga kelewatan waktu ditulis di Surat Kehilangan.
  3. Hafalkan nomer Call Center bank yang kamu pake. Kalo ga hafal bisa telp 108.
  4. Segera ke Kantor Polisi terdekat.
  5. Senyum dan ngucap syukur biar ga seberapa ngrasa kehilangan ^^.

Ya emang mungkin cuma sampe disitu aja perjodohanku dengan dompet dan segala isi di dalamnya. Yang lebih singkat lagi perjodohanku dengan si mukena heheheh. Moga-moga diganti Allah dengan hal yang lebih baik. Amiin. Apapun yang kita punya cuma titipan bukan?

Becareful all.

Salam waspada copet ^______^.

17 thoughts on “Pembuka Taun 2010, Tragedi Malioboro dan Akhir Perjodohan

  1. atmakusumah berkata:

    😀 kemeren sempet mau bilang, hati2 jalan2 di Malioboro atau Beringharjo, tasnya bisa kena silet kecopetan…
    Ternyata…Tuhan Punya cara lain untuk membuat HambaNya bersyukur🙂 , salut sama mba Fit…
    Tipsnya boleh juga, asli nih pengalaman langsung bagi2 tips…gak diragukan lagi…btw, ada ongkos buat pulang ?:mrgreen:
    *halah komentar gak jelas nih*

    • fitri berkata:

      hahahah, makasi lo Mas Atma atas niat baik mau ngasi tau aku yang sempet tertunda ahahah. Padahal sebelumnya itu aku uda bolak balik ngiderin malioboro, sendirian pula. Eh pas ada temennya kok malah kena copet. Emang belum rejeki ^^

  2. aliefmaksum berkata:

    Ew, sabar ya mpit. Kalo aku di kondisimu yang kupikir pasti harus ngurusin sim lagi yang mayan ribet ^^ Btw, judulnya sedikit menipu, kukira ada hubungannya dengan cerita cinta :p

    Semoga dapat ganti yang lebih baik ^^

    *siapa tau jadi ketemu cowok keren yang baik hati, rajin menabung dan taat membayar pajak waktu ngurus2 surat (geje ga sih ^^)

    • fitri berkata:

      Makasi ya Lip ^^. Amiiiiiiiiiiin banget nget nget ahahaha buat doanya, termasuk taat membayar pajak gpp de (walo rada berat hati mengingat nominal pajak). Hihih, kalo judulnya ga menarik, tar kamu ga mau baca :p

  3. Tiar Indah berkata:

    padahal aku dah wanti2 dina untuk ngingetin ke kamu untuk nggak ngeluarin HP selama di Bringharjo. lupa bilang, tasnya taro depan.😦

    sabar ya pit… moga2 ngurusnya cepet deh semuanya ^^

  4. uul berkata:

    Koin Untuk Safitri hasil pengumpulan kemaren dapet berapa mpit?
    lumayan tuh buat beli dompet baru.. sekalian ngisi2 dompetnya =D
    semangaaat y jeeng.. i like your style😀

Habis maen komen dong :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s