Tour De Jogja (Part 4)

Kenapa jadi mirip cerita bersambung ya?

Anyway, jalan-jalan kali ini bertema candi. Dan seperti biasa, kita mulai jalan dari tempat menginap masing-masing jam 8. Nah ada yang salah paham ni, si Anggri. Dia pikir kalo sampe di candinya jam 8 heheheh. Kesian ih, nungguin mpe 2 jam di sana, brangkat dari Solo pula, uda brasa pengen ngutuk orang jadi stupa kali ya ^^. Maaf de heheheh.

Maen ke candi kali ini berempat; aku, Mbak Dina, Chocky dan Anggri. Tujuannya adalah Candi Prambanan, yang terkenal sebagai candi dengan arsitektur tercantik di dunia (lupa baca di mana). Dari shelter busway terdekat, aku naik 2B dan berhenti di Condong Catur. Ganti lagi ke 3B untuk sampe ke Meguwo dan ganti 1A/1B yang berenti di Prambanan. Gampang ya di sini jalurnya ^^. Baca selebihnya »

Tour De Jogja (Part 3)

Perjalanan kali ini adalah mengunjungi daerah Gunung Kidul, kita mau ke pantai. Tadinya mau mengunjungi Pantai Baron dan Sundak, sayangnya estimasi waktunya salah dan kita kesiangan sampe sananya. Brangkat dari rumah jam 8 ke shelter TransJogja terdekat. Ini juga pertama kalinya aku ngrasain naek TransJogja, beda sama TransJakarta. TransJogja lebih kecil busnya begitu juga dengan shelternya, gada jembatan penyebrangannya juga. Tapi di sini yang jaga ramah, bilang aja mau ke mana trus ntar dijelasin sama orangnya. Helpful banget ^^. TransJogja ada 6 jalur: 1A, 1B, 2A, 2B, 3A dan 3B dengan harga tiket Rp 3.000 uda bisa ngiderin Jogja loo hehehe.

Aku naik TransJogja menuju terminal Giwangan, skalian ketemuan sama Mbak Dina di sana. Habis dari Giwangan, kita naik angkutan elf gitu ke Wonosari dengan biaya Rp 6.000,-. Lama boo ternyata, aku tinggal tidur aja karna emang ngantuk banget kurang tidur, hampir 1 jam perjalanan. Sampe di sana naek angkutan 16 yang menuju Baron. Ini angkutan naujubilah ga manusiawi, uda mirip angkutan supporter bola. Penumpangnya sampe gelantungan di pintu >.<. Mbak Din kebagian juga, dia harus setengah berdiri sekitar 10 menit sampe ada penumpang yang turun. Mending kalo berdiri  di bus, jarak kepala ke atap bus masi ada. La ini kagak, jadinya mbungkuk gituh. Oh ya, jalan di daerah Gunung Kidul uda aspalan mulus kok. Karna tau kita pengunjung, bukan penduduk lokal, kita ditarik Rp 10.000,- untuk ongkosnya -_- padahal orang situ bayarnya cuma Rp 5.000,-. Capede… Baca selebihnya »

Tour De Jogja (Part 2)

Akhirnya seharian ini berhasil menggemporkan kaki barengan Mbak Dina. Tadi pagi kita janjian ketemuan di halte busway Malioboro yang tengah, karna emang ada 3 haltenya (kalo ga salah). Pas ketemuan langsung nyengir bareng, so excited ngiderin kotanya orang hihiihi. Terakhir aku ke Jogja pas masi pake seragam putihabuabu, uda lama banget ^^.

Perjalanan diawali dengan menyusuri Malioboro dan foto perdana di depan kantor gubernur.

Kantor Gubernur Jogja

Cuma buat menandai kalo kita uda sampe Jogja aja si tujuan sebenernya dari foto di depan kantor ini. Norak? Wahahaha, we dont care. We just know how to get fun ^^. Oh ya, keunikan dari plang nama jalan di Jogja adalah dituliskan dalam 2 huruf; alfabet dan jawa. Baca selebihnya »

Tour De Jogja (Part 1)

Holiday smells good as usual, and in this year-end holiday i decided to go to Jogjakarta. yihhaaaa *teriakan ala koboy*. Kenapa Jogja? Karna kebetulan ada mbakku, itung-itung mengurangi biaya penginapan selama liburan panjang ini, skalian bisa belanja bareng ^^.

Jadi kemaren nunggu di terminal 3 karna kita (aku, mbak Tiar, mbak Dina beserta mas Jati dan istri) naek Air Asia. Harusnya jam keberangkatan adalah jam 15.05 WIB. 2 menit sebelum jam 15.05 mbakku telpon, katanya di Jogja udan gede banget pake petir *bisa ga si rekues ujan ga pake petir?*. Nah baru aja telponnya ditutup, eh dibilangin kalo delay setengah jam huhuhu. Akhirnya kita solat ashar di sana, buat meminimalisir kemungkinan buruk diperjalanan heheheh mengingat Adi Sucipto landasannya kecil >.<. Serem juga.

Habis kelar solat bisa langsung check in. Pinter juga Air Asia, belum ada setengah jam uda dibolehin check in. Cost down mungkin, karna kalo delay > 30 menit kan harus ngasi snack ke penumpang hehehe. Karna tadi solat dulu, kita kebagian check in belakangan. Uda was-was gadapet space di kabin untuk naro barang-barang bawaan yang ga pake bagasi. Secara ngeliat sekeliling kok pada bawa tas ke kabin yang segede gaban. Mana tasku berat pula, naikinnya butuh effort :D. Baca selebihnya »

Panic Attack

Skarang udah jam 22.30 WIB. Setengah jam lalu aku baru pulang dari kantor dengan berbagai hal memenuhi kepalaku. 24 jam kali ini masih kurang rasanya. Sampe rumah, masih banyak yang musti dikerjain. Semoga aktivitas di akhir tahun yang padat, akan menggambarkan hari-hariku di tahun depan.

Pelajaran malam ini adalah: jauh-jauh dari mesin ATM atau apapun yang berhubungan dengan uang ketika di kepala sedang ada banyak hal yang dipikirkan!.

Me and The Foods

Sebenernya aku ga seberapa suka makan si. Ya itungannya biasa aja, ga pake kalap. Tapi karna ga pernah olahraga, jadinya ya mengembang sedikit demi sedikit, kebanyakan fermipan apa ya?

Soal makanan aku kadang rada pilih-pilih. Kalo kata ibuku, aku ga mau makan kalo gada amis-amisnya hehehe. Ibuku miara anak apa miara kucing si sebenernya >.<. Untuk makanan yang itungannya aku rada ga suka ada lumayan dengan berbagai alasan.

  1. Aku ga suka duren yang diolah. Arrrghh baunya itu lo payah banget, menusuk ke idung.
  2. Selai stroberi ato stroberi yang diolah, termasuk blueberry. Kalo jus stroberi si seneng aja.
  3. Ikan mas. Masa ikan hias di makan si? Baunya itu lo bau tanah. Ikan patin kadang juga gitu.
  4. Bebek yang masi ada bau bebeknya (yaiyalah masa bau kambing). Baunya apek-apek ga jelas gitu, apalagi kalo keliatan kulit kakinya yang dekil dan masi banyak bulunya. Mending makan tempe aja de.
  5. Daging yang aneh-aneh misal kelinci, belut, rusa, kerbau, bekicot dan teman-temannya, angsa, kalkun (pas masi idup kalkun itu galak), burung, geli aja rasanya.
  6. Jus alpukat, karna trauma di masa kecil.
  7. Trus apa lagi ya… Baca selebihnya »

I Love To Do Rebellion

Pas pertama pindah ke sini, aku udah dijuluki “rebel” oleh mas-mas yang ada di kos. Kayaknya bisa mengkambinghitamkan Mas Arul untuk hal ini. Aku sampe sekarang juga ga paham si kenapa bisa dijudge begitu cepatnya ^^. Tapi emang, seperti judul postingan ini, i love to do some rebellions. Makin dilarang, makin bandel. Jadi kalo ngomong sama aku harus rada halus, ga bisa pake cara kasar. Hal ini berlaku juga ke si bos, kadang kalo lagi ga mood kerja *mintadigaplok* aku brisik dulu ngomong A-Z tapi tetep sama dikerjain hehehe *maaf ya bos, bawaan orok ini mah*. Baca selebihnya »

Trip To Ujung Genteng

Akhirnya aku memiliki Desember Ceriaaaaa. Kenapa? Karena aku bisa merasakan holiday dan mengunjungi 2 tempat di Indonesia: Ujung Genteng dan Jogja. Senangnya ^_________^. Tanggal 17-20 kemaren yang aku kunjungi adalah Ujung Genteng.

Lokasi UG ini ada di Sukabumi. Dari namanya aja uda keliatan kalo tempatnya jauh di ujung. Tanggal 17 malem aku, Elly, Pinkih, Mas Eriek, Mba Dina, Chocky, Wawan, Mas Agung, dan 3 orang temennya Elly dari Jakarta (Destia, Ainul dan Nisa) berangkat ke UG. Dari Cikarang jam 7 malem naek angkot ke terminal Cikarang buat dapetin bis ke Bogor. Nah karena uda kemaleman, kami ga dapet bis Bogor, jadinya ke Kampung Rambutan (Rp 6.000,-) dulu trus ngebis ke Sukabumi (Rp 16.000,-). Lama bener pokoknya perjalanan ke Sukabumi.  Dari Sukabumi ke Lembur Situ (Rp 10.000,-), habis gitu ganti angkutan lagi ke Surade dan terakir ke Cikaso (cerita lengkap soal rute perjalanannya ada di sini ). Baca selebihnya »